Saturday, December 31, 2011

Menarilah Selagi Terdaya...



Lembaga Penapisan Filem (LPF) merupakan agensi yang ditugaskan untuk menapis kandungan rakaman untuk filem dan video untuk ditayangkan di Malaysia. LPF ditubuhkan di bawah Seksyen 3 Akta Filem (Penapisan) 1952 (disemak tahun 1971) dengan tujuan "menjaga keselamatan negara dan keharmonian kaum serta melindungi kepentingan negara dan rakyat daipada pengaruh buruk dan unsur-unsur negatif yang mungkin dipaparkan dalam sesetengah filem, sejajar dengan tuntutan prinsip-prinsip Rukun Negara." (sedutan dari wikipedia LPF).

Menurut Ketua Setiausaha Kementerian Dalam Negeri, Tan Sri Mahmood Adam, berkuatkuasa 2012, Lembaga Penapis Filem (LPF) telah menetapkan bahawa pihaknya tidak lagi menapis sesebuah filem sebelum ditayangkan, sebaliknya peranan tersebut akan diserahkan kepada pengarah dan penerbit filem itu sendiri. ketetapan itu diambil selepas mendengar pandangan dari semua pihak khususnya yang menjayakan industri perfileman negara.

Sebaik sahaja pengumuman ini dibuat, hantu Kak Limah adalah antara watak yang pertama telah berjaya meloloskan diri dari ditapis. Akibatnya, hantu Kak Limah dilihat merayau-rayau di Kampung Temilang, Pengkalan Berangan, Marang, Terengganu. Berita ini telah disahkan benar oleh Mazlan Ali, 55, beserta lima ahli keluarganya yang lain turut diganggu.

Rakan Kak Limah, 'orang minyak' juga turut terlepas dari lembaga penapisan tersebut. Akibatnya, penduduk Kampung Laksamana sering diganggu. Namun, kejadian ini belum lagi dibuat laporan polis.

Sementara itu, Kampung Nakhoda yang berada bersebelahan dengan Kampung Laksamana di Gombak turut menerima nasib yang sama apabila wang disimpan di rumah boleh hilang sekelip mata dengan jumlah yang besar. Tetapi akhirnya, penduduk kampung mengetahui punca kes tersebut akibat amalan ilmu hitam.

Ini adalah sebahagian dari deretan seram lantaran pendedahan filem-filem kita berunsurkan hantu syaitan tahyul. Tuan-tuan bolehlah tengok 'Hantu Kak Limah Balik Rumah' arahan Mamat Khalid, 'Hantu Bonceng' arahan Ahmad Idham dan macam-macam lagi.

Saya kurang pasti tahap penapisan LPF ke atas filem-filem tersebut. Walhal, unsur tahyul dan ilmu hitam, bukan sahaja khurafat, bahkan boleh terseret ke lembah durjana mensyirikkan Allah SWT (nauzubillah). Apakah pelakon kita sudah kebal dan berupaya untuk melakonkan apa-apa sahaja tanpa memikirkan dosa syirik? Yang peliknya, bila ada gangguan, puak-puak ustazlah yang dirujuk. Eloknya, ustaz-ustaz ni jual mahallah sikit, janganlah murah sangat...ni, ada yang sanggup menawarkan diri untuk memberi rawatan percuma. Kurang pastilah saya, dari mana perguruan ustaz tersebut. Setahu saya, kita tidak digalakkan untuk menawarkan diri dalam merawat pesakit.

Begitu juga halnya terhadap filem yang berunsurkan lucah. Bagi mereka, selak sana, dedah sisi, peluk-peluk, ghairah-ghairah dan sebagainya itu sebagai unsur pelaris kepada filem mereka. Antara filem tersebut, 'Datin Ghairah', "Anu Dalam Botol', hatta 'Ombak Rindu" pun tak sunyi daripada menyelit unsur ghairah yang sangat-sangat tidak patut dan tidak layak diluluskan untuk ditonton babak tersebut.

Janganlah kita terikut-ikut sangat dengan rentak tarian Barat. Mereka sudah tidak ada agama dan pegangan lagi. Hidup mereka bak kata orang semacam binatang ternakan. Buka mata, cari makan, tutup mata, cari betina.

Saya tidak dapat membayangkan keadaan filem kita nanti, yang sudah ditapispun masih terlepas, inikan pula tanpa tapisan. Untuk penyedap kata, maka disebutlah penerbit dan pengarah untuk bertindak sebagai penapis yang bertanggungjawab. Bukankah mereka itu kelompok yang sentiasa mencari kehendak pasaran. Jika mudik kata pasaran, maka bermudik-mudiklah mereka. Jika ke hilir kata mereka, maka berebutlah menghilirkan filem dengan tujuan yang satu, meraih sebanyak mungkin pulangan ongkos.

Lantaran itu, Islam mengingatkan para penyair dalam surah as-Syuara' (ayat : 224-227) supaya berhati-hati ketika bersyair/bersajak, kerana ramai dari kalangan mereka hanya menempah dosa melainkan mereka yang beriman dan sentiasa mengingati Allah SWT.

Selamat Menempuh Tahun Baharu 2012



ولم تبق إلا اياما قليلة
وتجيء سنة جديدة لتبدأ صفحة جديدة من صفحات حياتنا
وكنا قد عشنا سويا حلوها ومرها
فلا تنظر إلى خلفك فذلك ماض يؤلمك
ولا إلى اليوم فإنه آت يزعجك
ولا إلى الأمام فإنه مستقبل قد يؤرقك
ولكن انظر إلى فوقك فإن لك ربا يرحمك
فلا أنا ولا أنت نعلم هل لأيامنا باقية أم سنرحل مع العام الفائت
ولذا، أعتذركم من أخطاءات مرتكبة في حقكم جميعا من دون قصد، وأتمنى لكم أيامك أياما بيضاء في كل صفحة حياتكم

Daftar Haji Pencarum KWSP



KUALA LUMPUR - Pencarum Kumpulan Wang Simpanan Pekerja (KWSP) boleh membuat pendaftaran haji dengan Lembaga Tabung Haji (TH) mulai 3 Januari ini, kata Pengurus Besar Perhubungan Awam KWSP, Nik Affendi Jaafar. (Berita Harian, 31/12/2011)

Ini satu lagi berita yang dinanti-nantikan. Alhamdulillah, akhirnya peluang untuk menjejakkan kaki di kota mukarramah hampir menjadi kenyataan.

Ini bermakna, budgetnya itu cukuplah bagi mengerjakan ibadat ke lima rukun Islam ini.

Cuma persoalan yang bakal bermain di minda kita, tarikh keberangkatannya...dari itu, pihak TH perlu menyusun dengan lebih terancang lagi agar pendaftaran yang dilakukan itu tidak hanya pendaftaran semata-mata.

Berdasarkan pengalaman peribadi, tarikh untuk menunaikan ibadat tersebut memakan masa yang agak lama, lebih-lebih lagi jika dihimpunkan dengan pendaftaran baharu ini. Pada masa ini, 'cable' amat-amat diperlukan.

Majlis Bahasa Inggeris Tertubuh




KUALA LUMPUR - Majlis Bahasa Inggeris akan ditubuhkan tahun depan bagi menentukan standard pencapaian bahasa Inggeris pelajar sekolah, kata Timbalan Perdana Menteri, Tan Sri Muhyiddin Yassin. (Kosmo, Sabtu 31/12/2011)

Berita baik untuk para pelajar ke arah meningkatkan prestasi pencapaian mereka.
...
Bahasa Arab pula bila lagi? kemungkinan nilai komersial bahasa Arab tak berapa sangat kot...maklumlah bahasa untuk para penghuni padang pasir dan unta-unta sahaja...

Keputusan PMR ari tu kita dikejutkan dengan penurunan peratus bagi Pendidikan Islam.

Ada apa-apa reaksi beliau tak untuk menanganinya...

Sedih sangat-sangat kerana top management banyak sangat membazir tenaga, masa dan wang untuk mengurus bahasa Inggeris, sekejap ambil mat saleh dari Amerika, sekejap Australia, yang ahli majlis ni entah dari mana pula, entah-entah dari Papua kot...

Sampai bila kita asyik mengasah pedang, tetapi pedang tak juga tajam-tajam...bilakah masa nak turun ke medan perang ?

Maksud saya, kita dok asyik bicara pasal alat (bahasa), sedangkan ilmu itu boleh berkembang melalui apa sahaja bahasa...orang-orang Barat dah jauh ke depan, orang-orang Arab pula asyik melangkah ke belakang...kita pula?

Jangan-jangan kita dok di titik yang sama, sejak zaman madey, pak lah dan najib...tak berubah-ubah, asyik dok bincang standard bahasa Inggeris, bilakah masanya pula nak bincang pasal ilmu mencakar langit, atau kita hanya cukup dengan menumpang mereka sahaja....fikir-fikirkan lah...

Friday, December 30, 2011

Islam vs Kapitalis

(Madrasah Salihiah, Kedah)

Saya sebenarnya tak lah suka sangat mengulas pandangan orang. Namun, sekiranya pandangan itu semacam terbabas, tersodong pembahagi jalan, eloklah saya berikan sedikit cerahan minda agar tidak ramai orang terkeliru dan termanggu.

Dalam tt (tukartiub.blogspot.com) di bawah kelolaan Hishamuddin Rais ada menyatakan dalam tajuknya : INI HANYA BUKTI KAPITALIS KUAT, dalam komentarnya (apa yang saheh ialah kuasa pemodal lebih kuat dari kuasa agama) atau dalam bahasa Inggerisnya adalah : The power of capital is stronger over the power religion. di awal komentarnya :
jangan silap faham
apa yang ditulis oleh tukar tiub
bukan hal siapa salah dan hukum apa?
yang cuba dimunculkan oleh tukar tiub
ialah bukti bahawa kuasa lobi kaum pemodal lebih kuat kuasa agama.

Saya ingin bersangka baik kepada abg Hisham tukartiub.

Hendaknya kita jelas bahawa Islam dimunculkan Allah SWT adalah untuk menghapuskan segala sistem yang merosakkan keadilan dalam kalangan manusia. Antara sistem tersebut ialah sistem kapitalis yang berteraskan keuntungan semata-mata dengan apa cara sekalipun. Cara yang paling digemari bagi idealogi ini ialah pewujudan amalan riba dalam setiap sistem kewangannya. Akhirnya terhimpunlah golongan kaya bertambah kaya, manakala golongan pengemis akan bertambah mengemislah mereka sehingga ke anak cucu.

Bayangan kapitalis yang mementingkan keuntungan material semata-mata tanpa disusuri dengan akhlak terpuji terkadang terbawa-bawa ke dalam sistem perbankan Islam yang kita amalkan. Ikut kaedah agama, mereka betul, asalkan tiada unsur riba, maka sah lah jual beli atau pinjaman itu.

Perlu kita sedar bahawa matlamat sistem muamalat dalam Islam adalah memberi bantuan itu yang utama, kemudian baharulah difikirkan keuntungan. Bukan sebaliknya. Maka itu, memberi dan mengeluarkan zakat adalah salah satu dari rukun Islam yang lima. Tujuan zakat adalah menghulur bantuan kepada asnaf yang lapan. Ini bermakna, orang membri zakat bertambah berkat hartanya, dan orang yang menerima zakat terhakislah rasa irihati dalam dirinya.

Untuk memberi zakat, seseorang itu hendaklah berusaha giat bagi menggumpul harta dan dana agar misi bantuan itu tercapai. Ini bukan idea kapitalis. Ini adalah idea Islam. Berusaha gigih mencari dana mengikut saluran yang dibenarkan.

Itulah sebabnya Islam tidak merukunkan Islam itu dengan menerima zakat. Ini kerana orang yang menerima tidak menyumbang apa-apa. Meskipun begitu, selaku muslim, mereka wajib berusaha seusaha orang yang memberi zakat tadi, agar beliau juga mampu berperanan dalam misi bantuan yang kita sebutkan tadi.

Inilah Islam. indah dan tersusun rapi sistemnya. Jauh sekali bezanya dengan sistem kapitalis.

Dari itu, kuasa agama sudah pasti jauh lebih berkuasa dengan kuasa kapitalis. Kuasa kapitalis berbentuk keuntungan sementara, manakala kuasa agama berbentuk keuntungan bersama dan kekal. Kuasa agama telah terbukti lebih dari 1400 tahun yang lalu, manakala kuasa kapitalis, sehingga kini terancam kepada permusuhan dan pemberontakan, juga memperanakan mangsa-mangsa muflis.

Ust. Mad Dalam Kenangan...Al-Fatihah



Memang sukar bagi sesiapa sahaja untuk kehilangan orang tersayang. Lebih-lebih lagi, jika orang tersebut terlalu banyak menabur jasa bakti yang sukar untuk dibalas dan diganjarkan dengan apa bentuk mata benda yang ada.

Orang yang saya maksudkan itu adalah al-marhum YB. Dr. Ust. Muhammad Md Daud yang telah pergi buat selama-lamanya tanggal 24 Disember 2011, jam 12.55 malam di kediaman beliau, Kampung Perangkap, Bunut Susu, Tendong, Pasir Mas, Kelantan ketika usia beliau mencecah 64 tahun.

Setelah menabur ilmu dan jasa sebagai pensyarah di Fakulti Pengajian Islam, UKM, beliau tetap menghidupkan budaya curahan ilmu tadi di masjid-masjid di negeri Selangor, termasuklah di surau Saujana Impian yang terletak bersebelahan dengan taman perumahan yang saya berada, teramat kagum saya dengan pencapaian ilmu yang beliau miliki, namun kini beliau sudah berpindah ke alam yang pasti lagi baqa', alam Akhirat yang kekal abadi buat selama-lamanya.

Semasa menjawat amanah selaku wakil rakyat kawasan Tendong yang dirampasnya dalam pilihan raya 2008 (majoriti 1,657 undi), mengalahkan calon BN, Fauzi Mamat, beliau tetap meneruskan budaya pencerahan minda menerusi kuliah-kuliah agama. Salah satu daripada sesi kuliah beliau ialah di surau yang berada bersebelahan rumahnya (gambar atas) pada setiap pagi Sabtu. Menurut isterinya (Kak Dah), ust Mad macam tahu-tahu bahawa beliau akan 'pergi', maka beliau telah menugaskan anak keduanya (Abg. Ngah) untuk mengambil alih kuliah pagi Sabtunya itu.

Sebetulnya, pada pagi tadi saya ada terbaca tulisan Salmah Mat Husain (Harakah : 5-7 Safar 1433, lmn. N16) yang bertajuk :'Hilangnya Sebutir Permata di Pasir Mas'. Bagi diri saya sendiri, al-marhum ust Mad bukan hanya sekadar di Pasir Mas kita kehilangan permata itu, tetapi sebaliknya bagi seluruh rakyat Malaysia yang cintakan ilmu.

Renunglah tuan-tuan, makin hari ke hari, ulama' yang berwibawa makin susut, saya bimbang akan tiba saatnya nanti ulama' seakhlak ust Mad bertambah kurang. Manakala ulama' yang ada dua tiga kerat ini pula sering dicemuh dan dicula...yang tinggal hanya mereka yang berwatak ulama' celupan sahaja.

Bayangkan tuan-tuan, pada masa itu, ke manakah hala tuju dan gantung harap kita? Sudikah kita bernaung di bawah ulama' celupan yang bercakap siang pandang-pandang, bertutur malam dengar-dengar? Sanggupkah kita berguru dengan ulama' celupan ini yang hanya memberi sekangkang kera dan merampas sekandang lembu? Patutkah pula kita berwala' kepada ulama' celupan seumpama ini yang memegang amanah di songkok, tetapi menodainya sesuka hati perutnya.

Marilah kita merebut peluang sementara ianya masih ada untuk memartabatkan para ilmuan sejajar dengan pesanan Ilahi bahawa orang-orang yang berilmu akan didarjatkan Allah dengan beberapa darjat yang mulia. al-Fatihah untuk al-marhum ust. Mad...semoga jasa-jasa ilmuan beliau mengalirkan pahala yang tak akan putus-putus.

Thursday, December 29, 2011

HADIAH BERUPA UMPAN....

Biasanya kita akan mengucap syukur dan berterima kasih setelah dihadiahkan sesuatu kepada kita. Sama ada besar atau kecil nilaian barangan yang diberikan, namun di hati tetap berbunga rasa gembira dan bersyukur.

Namun, sebagai manusia biasa yang memiliki cita rasa dan nafsu tersendiri, sudah pasti amat sukar untuk diuruskan tahap kepuasan mereka. Yang tidak puas akan menag...ih kepuasan, manakala yang sudah puas akan mencari kepuasan baharu, yang akhirnya nanti, orang atasan akan puas dan bertambah puas, sementara itu, orang bawahan pula akan sentiasa menagih-nagih kepuasan. Ini kerana kepuasan itu enggak bisa dikongsi pak...walau dengan secawan kopi sekalipun.

Sebetulnya semalam di Putrajaya kami (murid-murid tua bahagian tajaan) telah didedahkan dengan SBPA...di sana pelbagai 'celoteh' yang diutarakan bagi menghibur rasa dan jiwa yang telah lama berkelana dalam SSM...jiwa-jiwi ini ada yang merana dan tertekan dengan SSB..namun, nampaknya lenggok kata, kias bahasa tetap ketiga-tiga (SBPA, SSM dan SSB) sistem ini memberi ruang kepada mereka yang rapat dengan bos masing-masing. Dengan kata lain, durian tetap durian, mentimun tetap mentimun. Kita tak akan jumpa harga durian seharga mentimun, dan bau durian sebau mentimun. Tambahan pula, kini kini harga durian melambung-lambung naik dan harga mentimun sekadar nilaian titisan peluh orang kampung.

Isu kebosan inilah terkadang menjadikan orang-orang bawahan bertambah bosan untuk berkualiti dalam bekerja. Janganlah ada seorang bos yang menganggap mereka yang rapat dan sebulu dengannya sahaja rajin dan tahu membuat kerja, sedangkan, banyak lagi yang lain mampu bekerja dalam zon mereka sendiri, bahkan banyak pula menyumbang kepada prestasi sesebuah institusi.

Sayangnya, SBPA telah menjarak-jauhkan lagi antara dua kelompok ini. Kemungkinan inilah dasar kapitalis yang diagung-agungkan sesetengah pihak. Islam berpesan, janganlah pula kumpulan elit itu hidup dalam dunia keelitan mereka, dan kumpulan marahain dengan kemarahainannya. Sudah lama Islam merobohkan benteng pemisah antara mereka. Seorang imam tak mungkin dan tidak sah solat jamaahnya jika bersolat di bilik imam, sedangkan makmumnya pula berada di ruang solat.

Tuan-tuan, inilah ajaran Islam. Cukup-cukuplah kita berkonsepsikan pengurusan hidup kita dengan mendarah-dagingkan ajaran barat, sehingga sanggup berkononkan Islam. Yakinlah kita, Islam menunjukkan kita pengurusan yang terbaik, pengurusan yang mampu menjinakkan kepuasan diri masing-masing. Cubalah renungi ayat-ayat surah al-Anfaal pabila sahabat merungut tentang harta rampasan perang, lantas Rasulullah selaku bos pada masa itu menjelaskan bahawa semua harta rampasan perang itu adalah milik Allah dan RasulNya, bertaqwalah kamu...

Monday, December 26, 2011

Isu Tauliah Mentauliah



Dasar penjajah masih mengalir dalam darah pentadbiran di negara kita. Kita kata, baik betul orang putih ni, tak masuk campur langsung pasal agama, semuanya diserahkan kepada raja/sultan selaku ketua agama yang akhirnya pula membentuk jabatan agama bagi pihaknya.

Maka, seseorang itu pada dasarnya adalah dilarang berdakwah atau berkuliah selagi tiada keizinan bertulis daripada jabatan yang menjaga perihal agama. Orang putih bagitau, buatlah cara macam ini agar kesucian agama terjaga dan Islam hanya dimampu milik oleh orang Melayu sahaja.

seronok ahli jabatan agama pasal dapat satu tugas hasil peninggalan puak-puak penjajah. Akhirnya, kita lihat, agama lain (Hindu, Kristian...) bergerak rancak tanpa ada halangan lantaran mubaligh mereka tidak perlu memilik tauliah untuk berdakwah. Kita pula (orang Melayu Islam) tidak dibenarkan berbuat demikian selagi tidak memilik tauliah tersebut.

Adakah untuk bercakap Islam dengan kenalanpun perlu kepada tauliah?
Bagaimana pula mereka yang dijemput ke rancangan radio dan tv, diminta pula untuk bercakap pasal Islam itu indah, sedangkan orang tersebut belum pasti memiliki tauliah, dan berkelulusan pula bukannya bidang agama?
Atau tauliah itu hanya diperlukan apabila seseorang itu hendak bercakap di dalam surau/masjid sahaja?
Kalau itu, JK surau yang mengumumkan majlis perkahwinan setiap Jumaat hendaklah juga memohon tauliah...

Beginilah jadinya apabila Islam mengikut acuan kita, bukannya kita mengikut acuan Islam. Lebih parah lagi jika acuan itu adalah warisan nenek moyang penjajah.

Apabila Telunjuk Tidak Lagi Menunjuk



Jari adalah anugerah Ilahi untuk kita gunakannya pada jalan yang diarahkan berbuat demikian. Jari telunjuk mempunyai makna yang amat luas, ia mampu bertindak sebagai pemberi arahan agar penerima arahan tersebut bertindak mengikut garis telunjuk yang diarahkan.

Terkadang jari telunjuk itu tidak menunjukkan kepada sesuatu yang berada di depannya, sebaliknya me...nunjukkan pula kepada apa yang ada di belakang telunjuk tersebut. ini yang kita maksudkan sebagai makna tersirat, dalam usul fiqh dipanggil mafhum mukhalafah.

Situasi ini amat jarang difahami orang keramaian. Akhirnya, mereka mudah tertipu dan ditipu lantaran kurang cekap membaca fenomena telunjuk tersebut.

Saya bagi kata kunci yang cukup senang untuk membantu kita dalam memahami situasi ini. Jika sekiranya telunjuk itu datangnya dari mereka yang mempunyai kepentingan bagi pihak mereka melebihi yang lain, maka bacalah telunjuk itu dengan makna sebaliknya. Manakala, jika telunjuk itu datangnya dari mereka yang ingin menjaga kepentingan yang lain, maka bacalah apakah yang ada di hujung telunjuk tersebut.

Ini agak berfalsafah sikit.

Tak mengapa, saya berikan contoh..Pihak atasan menggubal peraturan, katanya untuk kebaikan orang bawahan, maka, tuan-tuan mesti baca bahawa peraturan itu sebenarnya ada berkemungkinan untuk menjaga hanya pihak atasan. Akhirnya orang bawahan terpaksa mengikut peraturan tersebut, sedangkan laba adalah milik orang atasan.

Makan Nasi Kerabu Kelate



Sudah lama saya tak merasa nasi kerabu masakan Kelantan asli. Yang ada di sekitar Kajang, baik di Melaka banyak tak berapa nak jadi...

Petang itu, saya bersama ayahcik (Ust Sobri) dijemput Sheikh Salim bertandang ke rumah beliau di Pasir Pekan menjadikan kami sempat merasakan nasi kerabu asli. Menurut Sheikh, orang beratur untuk membelinya. Saya rasa ayahcik tentu berbaloi atas kunjungan ke Kelantan kali ini. Masakan tidak, akibat kepenatan dari Pengkalan Kubur, dihidang pula dengan nasi kerabu. Kalau datang ke sini, rasa-rasa lah. Terima kasih ust Sheikh.

Ust. Zaki pula ada mempelawa saya untuk merasa sup belut pula, tetapi sayang masa dah jauh malam. Jam 10 malam masih bertandang di rumah CD Ahmad. Dah lama tak jumpa beliau. CD Ahmad, masih bersemangat dan bertenaga muda, gua respect sama lu...

RASANYA BAHARU SEMALAM KITA BERSUA



Malam tadi, saya betul-betul bermimpi dengan ust Mad, biasalah ust Mad akan sentiasa bertanya khabar tentang berita kawan-kawan. Beliau memang seorang yang sukakan silatur rahim.

Bulan lepas, saya sempat berjumpa dengan beliau, tetapi bukan di rumahnya, sebaliknya di salah sebuah restoran. Saya sekeluarga dibelanjakan makan. Baik betul hati budi ust Mad, sama dengan Pak Chunya di Mekah, suka mera...ikan tetamu, sampai kita jatuh segan.

Banyak lagi kenagan bersamanya. lebih-lebih lagi semasa saya menuntut di Morocco dulu, beliau banyak memberi bimbingan kepada kami persatuan pelajar lantaran kemudaan kami dan kematangan beliau selaku orang lama.

Tiba-tiba, pagi tadi jam 4 pg lebih kurang, saya dikejutkan dengan sms isteri dari kak Dah, katanya ust Mad dah tak dok lagi...terkedu hati, sebak rasanya, sedih pula di mata...semoga Allah merahmati beliau.

Ucapan takziah buat kak Dah sekeluarga atas pemergian suami (YB. Ust. Dr. Muhammad Daud) yang tercinta. Semoga ketabahan jua diberikan dan almarhum pula didoakan bersama zumratul para solihin, amin, amin ya Allah. al-Fatihah...

Tuesday, December 6, 2011

Halangan Hijrah



(Gambar Masjid Quba') Malam tadi saya berkuliah hadis di Dataran Hamas, Jasin, Melaka. Antara hadis yang sempat dikupas dari kitab Bulughul Maram, ialah :
وعن سراقة بن مالك رضي الله عنه قال : علمنا رسول الله صلى الله عليه وسلم في الخلاء أن نقعد على اليسرى وننصب اليمنى. (رواه البيهقي بسند ضعيف)
Yang bermaksud : Dari Suraqah bin Malik ra. beliau berkata : Rasulullah saw. telah mengajarkan kami tata cara berada di bilik semasa membuang air agar duduk di atas kaki kiri dan menegakkan kaki kanan.

Untuk perkongsian ilmu, bahawa kita masih segar dalam ingatan semasa penghijrahan Rasulullah saw bersama saidina Abu Bakar terhadap janji Musyrikin Arab dengan 100 ekor unta bagi sesiapa sahaja yang mampu menangkap nabi saw. Maka, Suraqah (perawi hadis ini) salah seorang pemuda yang bersasa badannya telah menyahut tawaran tersebut lantas mengejar jejak tapak nabi saw. Beliau berjaya mengesan pergerakan nabi saw dan berusaha daya upaya untuk menangkap nabi saw. tetapi apakan daya kuasa dan urusan Allah lebih ampuh menyehinggakan beliau tersungkur dek kaki kudanya sudah terpelecok.

Rasulullah saw menghampirinya, beliau pula merayu agar nabi saw tidak mengapa-apakannya lantaran hasratnya demi 100 ekor unta. Maka nabi saw telah mengikat beliau dengan sebuah janji agar berpegang kepada amanah untuk tidak menghalang gerakan Islam yang sedang tersebar.

Janji tersebut telah dikotakan Suraqah selepas beberapa tempoh. Belaiu telah mendatangi Rasulullah saw dan telah menawarkan diri untuk memeluk Islam. Tawaran itu diterima junjungan saw. Namun hayatnya bersama nabi saw tidak berpanjangan sekadar sekelumit jua dan nabi saw telah dijemput bertemu Allah Rabbul Jalil.

Sesalan demi sesalan yang menyebak dada Suraqah lantaran kelewatan beliau memeluk Islam untuk berjuang bersama nabi saw. Beliau masih terkenang kisah lampau. Kisah yang menjanjikan 100 ekor unta sebagai ganjaran penangkapan nabi saw. Namun kini, baginya tiada bernilai apa-apa walaupun dengan secebis kuku nabi saw.

Tuan-tuan, sorotan ini menjadi renungan bersama, khususnya masa kini, dengan hanya secebis jawatan maka Islam tergadai. Hanya sekangkang tanah, agama terabai. Cuma semanis janji, akhlak kita tercalar. renung-renunglah bagi kebaikan bersama sementara bulan hijrah masih ada.

Friday, November 25, 2011

Antara Hijrah dan Bola



Telah menjadi adat dan budaya kita merayakan sesuatu mengikut keadaan semasa. Apabila musim bola, maka semua mata, telinga dan lidah kita terarah ke arah bola. Seolah-olah bola melahirkan kita, menyusu dan membesarkan kita, lebih teruk lagi seakan-akan tanpa bola, hidup kita tidak berseri lagi.

Pepatah Arab ada menyebut (الشعر ابن بيئته ) bermaksud syair itu anak kepada budaya persekitarannya. Slogan ini mengalih pandangan kita kepada persekitaran yang terlampau sendat pengisiannya terhadap penghidupan budaya kebolaan. Ini bukan bermakna saya ini anti kepada kebolaan, tetapi melampau dalam apa sahaja adalah suatu sikap negatif. Dalam bahasa Arab disebut 'al-laghwu' hattan dalam bab-bab keagamaan pun turut ditegur jika melakukan dalam bentuk pelampauan. Rasulullah SAW pernah menegur sahabat yang berhasrat untuk tidak tidur sepanjang malam, untuk berpuasa sepanjang masa dan untuk tidak mengahwini perempuan.

Merujuk kepada tajuk tadi, berkebetulan kini kita berada di penghujung tahun Hijrah 1432, maka sepatutnyalah kita menyebar-luaskan dan mewar-warkan sambutan tersebut. Sedih rasanya bila kita berada di salah sebuah negara Islam, namun amalannya agak tersasar. Manakala tugas pemewaran tahun Hijrah hanya diserahkan kepada surau-surau dan masjid-masjid. Mana pergi saluran-saluran komunikasi anda yang lain? Tak kan lah pahala untuk ajk masjid sahaja, yang lain-lain tak mahu ke?

Antara Hijrah dan Bola




Telah menjadi adat dan budaya kita merayakan sesuatau mengikut keadaan semasa. Apabila musim bola, maka semua mata, telinga dan lidah kita terarah ke arah bola. Seolah-olah bola melahirkan kita, menyusu dan membesarkan kita

Thursday, November 24, 2011

Syahdunya Bersolat di Masjid Nabawi



Suasana yang memungkinkan sesiapa sahaja untuk menambahkan kuantiti amalan soleh, khususnya solat. Apatah lagi ini dilakukan di dalam Masjid Nabawi yang telah dijanjikan Rasulullah SAW dengan berlipat-lipat kali ganda ganjarannya. Ya Allah, berikan daku dan sesiapa sahaja peluang untuk berkunjung lagi dan lagi di masjid kekasihMu ya Allah. Di masjid inilah Imam Malik segan untuk berbicara tentang hadis sedangkan beliau dalam situasi yang tidak berwangi-wangian, maka lantas dengan segera Imam Malik menukarkan pakaian dan berwangi-wangian lantaran untuk membicarakan hadis junjungan SAW apabila diminta ulasannya oleh anak-anak muridnya. Beginilah adab orang berilmu dengan Khatimul Anbiya' SAW.

Doa Termaqbul di Raudhah



Beginilah kelihatan Raudhah yang sering sarat dengan pengunjung. Masing-masing membawa doa dari kampung halaman, letih dan lelah tanpa dihiraukan, asalkan doa di sini dapat dibaca. Sudah pasti doa yang paling mujarab ialah memohon ke hadhrat Ilahi agar memberkati hidup ini dengan menganugerahkan hasanah di Dunia jua di Akhirat. Juga memohon Allah menghimpunkan kita di akhirat kelak bersama-sama para solihin, siddiqin dan syuhada'.

Kunjungan ke Bumi Munawarrah



Beginilah pemandangan yang akan kita jumpai apabila kita berkunjung ke bumi munawwarah. Di lorong-lorong ini lah akan bersesak-sesak dengan jutaan manusia sebelum dan selepas solat. Bezanya, kalau sebelum mereka akan bersegera ke masjid mengejar saf-saf pertama, manakala selepasnya pula mereka akan berkejaran ke deretan kedai bagi mancari habuan tangan.


Para jemaah haji Malaysia semasa sesi lawatan ziarah sekitar Masjid Nabawi. Di masjid inilah disemadikan Junjungan SAW yang berada bersebelahan dengan Rauhdah. Di sebelah luar pula dipayungi payung yang membuka sayapnya pada setiap jam tujuh pagi sehingga enam petang.

Perjalanan Iman di Bumi Mukarramah

Indahnya Masjid Nabawi seindah rumpunan iman yang disemai Nabi SAW. Betapa indahnya iman apabila dapat dikembalikan ke tempat asalnya. Sesiapa saja akan
menyedari hakikat ini. Begitulah halnya bagi mereka yang diberi kesempatan menziarahi Masjid Nabawi akan lebih merasai suasana ini. Iman pada ketika itu segar, kembang dan bermaya. Ini dapat dilihat dengan amal ibadah yang dilalui dengan penuh syahdu dan kudus hanya sanya kepada Yang Maha Esa.

Friday, September 30, 2011

Mengubat Penyakit Hati



Hati ialah segumpal darah yang berada di sebelah diri dada setiap manusia. Dalam bahasa Arab, ia disebut sebagai al-Qalbu (dengan huruf Qaf), bukannya al-Kalbu (dengan huruf Kaf) yang meluas penggunanya dalam bahasa Melayu, sedangkan al-Kalbu itu sebenarnya merujuk kepada seekor binatang yang bergelar anjing. Sesetengah ulama menghimpunkan hati, ruh dan nafsu dengan membawa maksud yang sama. Bagi memudahkan pemahaman kita, maka kita katakan hati itu adalah cawan dan nafsu itu pula air yang diisi di dalamnya. Manakala ruh itu pula hanya Allah swt sahaja yang Maha Mengetahuinya.
Sandaran Nas :
• Hadis yang diriwayatkan Nu’man bin Bashir r.a, beliau mendengar Nabi saw bersabda :
عن النعمان بن بشير رضي الله عنهما قال: سمعت رسول الله صلى الله عليه وسلم يقول: (.. ألا أنّ فِي الـجَسَدِ مُضْغَةً، إذَا صَلُحَتْ صَلُحَ الـجَسَدُ كُلُّهُ، وَإذَا فَسَدَتْ فَسَدَ الـجَسَدُ كُلُّهُ، ألا وَهِيَ الْقَلْبُ).
(صحيح مسلم ج: 3 ص: 1219)
Ertinya : “Ketahuilah bahawa sesungguhnya di dalam diri manusia itu terdapat segumpal daging, jika baik daging itu, maka baiklah seluruh badan. Namun sekiranya daging itu rosak, maka musnahlah seluruh badan. Daging itu ialah hati”.
Jenis-jenis Nafsu :
• Ammarah – Nafsu Syaitaniah yang sentiasa mengajak manusia supaya melakukan kejahatan.
• Firman Allah swt. dalam surah Yusuf (53) yang bermaksud : "Dan tiadalah aku berani membersihkan diriku; Sesungguhnya nafsu manusia itu sangat menyuruh melakukan kejahatan, kecuali orang-orang yang telah diberi rahmat oleh Tuhanku (maka terselamatlah dia dari hasutan nafsu itu). Sesungguhnya Tuhanku Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani."
• Mulhimah – Nafsu Bahimiah (binatang) yang hanya menumpukan kehidupannya kepada makanan dan hubungan jenis.
• Lawwamah – Nafsu manusia (jahat) yang terkadang bertaubat di atas kejahatan yang dilakukan. Namun, dia mengulangi kejahatan yang sama. Begitulah kehidupannya, jatuh bangun, jatuh bangun berterusan, sehinggalah dia dapat membebaskan dirinya dari kekangan nafsu tersebut.
• Firman Allah swt. dalam surah al-Qiamat (2) yang bermaksud : “dan Aku bersumpah Dengan "Nafsul Lawwaamah" (bahawa kamu akan dibangkitkan sesudah mati”!
• Mutmainnah – Nafsu yang telah berjaya melalui pelbagai ujian dan rintangan dengan semangat mujahadah yang dimiliki. Nafsu ini dijanjikan Allah swt dengan balasan syurga.
• Firman Allah swt. dalam surah al-Fajr (27) yang bermaksud : (setelah menerangkan akibat orang-orang Yang tidak menghiraukan akhirat, Tuhan menyatakan Bahawa orang-orang Yang beriman dan beramal soleh akan disambut Dengan kata-kata): "Wahai orang Yang mempunyai jiwa Yang sentiasa tenang tetap Dengan kepercayaan dan bawaan baiknya!
• Radhiah Mardiah – Nafsu yang mencapai kemuncak kecintaan kepada Allah Yang Maha Pencipta.
• Firman Allah swt. dalam surah al-Fajr (28) yang bermaksud : "Kembalilah kepada Tuhanmu Dengan keadaan Engkau berpuas hati (dengan Segala nikmat Yang diberikan) lagi diredhai (di sisi Tuhanmu) ! -
Hati Dalam Kesakitan
• Hati yang sempurna akan menjaminkan kesejahteraan hidup bagi pemiliknya, dunia maupun akhirat.
• Namun, hati tersebut jika tidak dijaga dan dikawal serta ditazkiahkan dengan pedoman Ilahi, pasti ianya akan musnah, rosak dan sakit.
• Firman Allah swt. dalam surah al-Baqarah (10) yang bermaksud : Dalam hati mereka (golongan yang munafik itu) terdapat penyakit (syak dan hasad dengki), maka Allah tambahkan lagi penyakit itu kepada mereka; dan mereka pula akan beroleh azab seksa Yang tidak terperi sakitnya, dengan sebab mereka berdusta (dan mendustakan kebenaran).
• Begitu juga Firman Allah swt. dalam surah al-Taubah (125) yang bermaksud : Adapun orang-orang yang ada penyakit (kufur) dalam hati mereka maka surah Al-Quran itu menambahkan kekotoran (kufur) kepada kekotoran (kufur) Yang ada pada mereka; dan mereka mati, sedang mereka berkeadaan kafir.
• Situasi yang sama bagi golongan munafik. Firman Allah swt. dalam surah al-Ahzab (12) yang bermaksud : dan lagi masa itu ialah masa orang-orang munafik dan orang-orang yang tidak sihat dan tidak kuat iman dalam hatinya berkata: "Allah dan RasulNya tidak menjanjikan kepada kita melainkan perkara yang memperdayakan sahaja".
Perkara-perkara Yang Merosakkan Hati1- Apabila terlalu menurut kata hawa nafsu yang sentiasa membisikkan kepada kita keseronokan duniawi. Akhirnya mata, telinga, dan aqal kita tewas dek bisikan tersebut.
Perhatikan Firman Allah swt. dalam surah al-Jasiah (23) yang bermaksud :Dengan yang demikian, bagaimana fikiranmu (Wahai Muhammad) terhadap orang yang menjadikan hawa nafsunya: Tuhan Yang dipatuhinya, dan ia pula disesatkan oleh Allah kerana diketahuiNya (bahawa ia tetap kufur ingkar), dan dimeteraikan pula atas pendengarannya dan hatinya, serta diadakan lapisan penutup atas penglihatannya? maka siapakah lagi Yang dapat memberi hidayah petunjuk kepadanya sesudah Allah (menjadikan Dia berkeadaan demikian)? oleh itu, mengapa kamu (Wahai orang-orang Yang ingkar) tidak ingat dan insaf?
2- Bahkan, patuhan mereka terhadap kerajaan nafsu ini melantunkan kehidupan mereka dengan memuncakkan kesombongan, keangkuhan dan ketakburan. Perhatikan apa kata Firaun apabila diutuskan utusan Ilahi kepadanya sebagaimana yang disebut dalam surah an-Naziaat (23-24) yang bermaksud :
lalu ia menghimpunkan orang-orangnya dan menyeru, - Dengan berkata:
"Akulah Tuhan kamu, yang tertinggi".
Rantaian nafsu ini tanpa berkesudahan. Semenanjung Tanah Arab pula dimamahnya dengan berbekalkan budaya jahiliyyah, bersulamkan aqidah sembahan berhala, hancurlah sudah maruah wanita, binasalah pula sosial kehidupan yang bersendikan perjudian dan minuman keras. Beginilah nasib kaum Arab lantaran bernafsukan halwa semata-mata.
3- Hati juga akan menjadi punah ranah apabila dunia menjadi matlamat dalam kehidupan. Mengejar dunia seolah-olah mahukan kehidupan ini berlanjutan sehingga berkurun-kurun lamanya.
4- Hati yang rosak, musnah dan busuk tadi melaungkan semangat jahanamiah. Menjulang tuannya supaya melawan, menentang dan mencabar kebenaran. Lantaran kebenaran itu tidak bersejajarkan kehendak nalurinya. Adakah mereka membaca Firman Allah swt dalam surah Yaasin (77) yang bermaksud : Tidakkah manusia itu melihat dan mengetahui, bahawa Kami telahmenciptakan dia dari (setitis) air benih? Dalam pada itu (setelah Kami sempurnakan kejadiannya dan tenaga kekuatannya) maka dengan tidak semena-mena menjadilah dia seorang pembantah yang terang jelas bantahannya (mengenai kekuasaan Kami menghidupkan semula orang-orang yang mati).
Merawat Penyakit Hati
1- Beriman kepada Allah swt adalah penawar dalam merawat pelbagai penyakit, khususnya penyakit hati. Menerusi ayat-ayat suci al-Quran yang di dalamnya adalah penyembuh segala penyakit hati. Lihat Firman Allah swt. dalam surah al-Taghabun (11) yang bermaksud : Tidak ada kesusahan (atau bala bencana) yang menimpa (seseorang) melainkan dengan izin Allah; dan sesiapa yang beriman kepada Allah, Allah akan memimpin hatinya (untuk menerima apa yang telah berlaku itu dengan tenang dan sabar); dan (ingatlah), Allah Maha mengetahui akan tiap-tiap sesuatu.
Ketakutan kepada Yang Maha Kuasa terhadap hari pembalasannya adalah penawar yang sebenar-benarnya bagi hati. Perhatikan Firman Allah swt. dalam surah Qaaf (33) yang bermaksud : "(Iaitu) orang Yang takut (melanggar perintah Allah) Yang Maha Pemurah, semasa tidak dilihat orang dan semasa ia tidak melihat azab Allah, serta ia datang (kepada Allah) Dengan hati Yang tunduk taat".
Kerana kasih sayangnya Allah swt ke atas hamba-hambaNya, maka diperhiaskan keimanan dalam diri orang-orang yang beriman. Alangkah indahnya. Renungkanlah Firman Allah swt. dalam surah al-Hujuraat (7) yang bermaksud : dan Ketahuilah! bahawasanya dalam kalangan kamu ada Rasulullah (maka janganlah kemahuan atau pendapat kamu mendahului pentadbirannya); kalaulah ia menurut kehendak kamu dalam kebanyakan perkara, tentulah kamu akan mengalami kesukaran; akan tetapi (Rasulullah tidak menurut melainkan perkara yang diwahyukan kepadaNya, dan kamu wahai orang-orang yang beriman hendaklah bersyukur kerana) Allah menjadikan iman suatu perkara yang kamu cintai serta diperhiaskannya dalam hati kamu, dan menjadikan kekufuran dan perbuatan fasik serta perbuatan derhaka itu: perkara-perkara yang kamu benci; mereka yang bersifat demikian ialah orang-orang yang tetap menurut jalan yang lurus; -
2- Berilmu menjadi prasyarat kepada penyembuhan hati. Seorang yang jahil akan sentiasa bergelumang dengan kejahilan dan kesesatan yang tiada jalan penyudah. Lihat Firman Allah swt. dalam surah al-Alaq (3-4) peri pentingnya ilmu yang bermaksud : Bacalah, dan Tuhanmu Yang Maha Pemurah, - Yang mengajar manusia melalui Pena dan tulisan, -
Menerusi ilmu tersebut, kajian dan pemerhatian terhadap ciptaan Ilahi dapat dilanjutkan. Amalan seumpama ini mampu meningkatkan lagi keyakinan kepada Allah Rabbul Jalil. Justeru, nabi Ibrahim as. mengajarkan kita menerusi Firman Allah swt. dalam surah al-Baqarah (260) yang bermaksud : dan (ingatlah) ketika Nabi Ibrahim (merayu dengan) berkata: "Wahai Tuhanku! Perlihatkanlah kepadaKu bagaimana Engkau menghidupkan makhluk-makhluk yang mati?" Allah berfirman: "Adakah Engkau belum percaya (kepada kekuasaanku)?" Nabi Ibrahim menjawab: "Bahkan (aku percaya dan yakin), akan tetapi (aku memohon yang demikian ialah) supaya tenteram hatiku (yang amat ingin menyaksikannya)". Allah berfirman: "(Jika demikian), ambilah empat ekor burung, kemudian kumpulkanlah olehmu (dan cincanglah semuanya). setelah itu letakkanlah di atas tiap-tiap sebuah bukit sebahagian daripadanya. kemudian serulah burung-burung itu nescaya semuanya akan datang kepadamu dengan segera". dan ketahuilah Sesungguhnya Allah Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana.
3- Berzikir dengan membasahkan lidah. Pagi-pagi dan petang-petang. Dengan memperbanyakkan menyebut Nama-nama Allah swt mampu menjinakkan hati yang liar, menyegarkan dedaun nafsu yang kering, lantas memekarkan bungaan iman dalam sanubari. Hayatilah Firman Allah swt. dalam surah al-Anfaal (2) yang bermaksud : Sesungguhnya orang-orang yang beriman itu (yang sempurna imannya) ialah mereka yang apabila disebut nama Allah (dan sifat-sifatnya) gementarlah hati mereka; dan apabila dibacakan kepada mereka ayat-ayatNya, menjadikan mereka bertambah iman, dan kepada Tuhan mereka jualah mereka berserah.
Hadis yang diriwayatkan Jabir r.a, beliau mendengar Nabi saw bersabda :
عن جابر رضي الله عنه قال : سمعت النبى صلى الله عليه وسلم يقول :
"أفْضَلُ الذّكْرِ لا إله إلا الله وأفْضَلُ الدّعَاءِ الـحَمْدُ لله".
(رواه الترمذي)
Ertinya : “Sebaik-baik sebutan zikir itu ialah Tiada Tuhan melainkan Allah, dan sebaik-baik doa ialah Segala puji bagi Allah swt.”
4- Bermujahadah pula merupakan suatu usaha yang berterusan, tanpa sekelumit putus asa, bagi meruntun hati dan nafsu agar tunduk dan patuh kepada Yang Maha Kuasa. Ibnu Miskawaih menulis buku tentang pendidikan jiwa dengan berlandaskan Firman Allah swt dalam surah as-Syams (7-10) yang bermaksud : 7. Demi diri manusia dan Yang menyempurnakan kejadiannya (dengan kelengkapan yang sesuai Dengan keadaannya); 8. serta mengilhamkannya (untuk mengenal) jalan yang membawanya kepada kejahatan, dan yang membawanya kepada bertaqwa; - 9. Sesungguhnya berjayalah orang yang menjadikan dirinya - yang sedia bersih - bertambah-tambah bersih (dengan iman dan amal kebajikan), 10. dan Sesungguhnya hampalah orang yang menjadikan dirinya - yang sedia bersih - itu susut dan terbenam kebersihannya (dengan sebab kekotoran maksiat).
5- Berdoalah sesungguh hati kepada Allah swt. mohonkan kekuatan dan bimbingan dalam proses pembersihan hati ini. Banyak hadis-hadis yang boleh dijadikan amalan kepada kita untuk berdoa kehadrat Ilahi.
1- "اللهُمَّ مُصَرِّفَ القُلُوبِ صَرِّفْ قُلُوبَنَا عَلىَ طَاعَتِكَ". (رواه مسلم)
Ertinya : “Ya Allah Tuhan Yang Memaling-malingkan hati, palingkanlah hati ini atas ketaatan pada Mu.”
2- "يا مُقَلِّبَ القُلُوبِ ثَبِّتْ قَلْبِي عَلَى دِيْنِكَ". (رواه الترمذي)
Ertinya : “Ya Allah Tuhan Yang Membalik-balikan hati, tetapkanlah hatiku ini atas landasan agamaMu.”
3- "اللهُمَّ إنِّي أعُوذُ بِكَ مِنْ قَلْبٍ لا يَخْشَعُ، وَمِنْ دُعَاءٍ لا يُسْمَعُ، وَمِنْ نَفْسٍ لا تَشْبَعُ، وَمِنْ عِلْمٍ لا يَنْفَعُ. أعُوْذ بِكَ مِنْ هَؤلاءِ الأرْبَعِ".
(رواه الترمذي وأبو داود وانظر صحيح الجامع 10/410)
Ertinya : “Ya Allah Ya Tuhanku, aku memohon perlindunganMu dari memiliki hati yang tidak mahu tunduk, dari doa yang tidak diendahkan, dari nafsu yang tidak pernah kenyang dan dari ilmu yang tidak pula mendatangkan manfaat. Aku mohon perlindungan Mu dari empat perkara ini.”
Selain hadis-hadis di atas, terdapat satu hadis lagi yang mengkhususkan doa munajat kepada Ilahi, memohon kekuasaaNya untuk membersihkan hati kita, kerana Allah swt Yang menciptanya dan mengaturnya. Di sana, kita menzahirkan kelemahan dan ketidak-upayaan kita atas segala-galanya.
3- "اللهُمَّ إنّي أعُوذُ بِكَ مِنَ العَجْزِ وَالكَسَلِ، وَالـجُبْنِ وَالبُخْلِ وَالـهَرَمِ وَعَذَابِ القَبْرِ. اللهُمَّ آتِ نَفْسِي تَقْوَاهَا وَزَكِّهَا أنتَ خَيْرَ مَنْ زَكَّاهَا، أنْتَ وَلِيُّهَا وَمَوْلاهَا. اللهُمَّ إنّي أعُوذُ بِكَ مِنْ عِلْمٍ لا يَنْفَعُ، وَمِن قَلْبٍ لا يَخْشَعُ، وَمِن نَفْسٍ لا تَشْبَعُ، وَمِنْ دَعْوَةٍ لا يُسْتَجَاُب لَهَا". (رواه مسلم )
Ertinya : “Ya Allah Ya Tuhanku, aku memohon perlindunganMu dari rasa lemah dan malas, dari rasa takut dan kedekut, dari nyanyuk dan azab kubur. Ya Allah Ya Tuhanku, kurniakanlah kepada hatiku ini sifat ketaqwaan, dan sucilah ia kerana Engkaulah Ya Allah sebaik-baik Yang Membersihkannya, Engkaulah Tuannya dan Pemiliknya. Ya Allah Ya Tuhanku, aku juga memohon perlindunganMu dari ilmu yang tidak berguna. Dari hati yang tidak mahu tunduk, dari nafsu yang tidak pernah puas dan dari doa yang tidak pula dimaqbulkan.”
Amalan Menjaga Hati Dari Gangguan Syaitan• Hati yang soleh akan sentiasa menjadi rebutan para syaitan yang direjam. Dari itu, para solehin hendaklah sentiasa berawas dan berkawal.
• Membaca al-Fatihan sebagai amalan harian. 7 kali sebelum tidur, ditiup di kedua-dua tapak tangan dan disapu ke seluruh anggota badan.
• Melaungkan azan di setiap penjuru rumah sebanyak 7 kali. Diakhiri dengan membaca surah al-Qadr dengan mengulang-ulang sebanyak 3 kali ayat yang terakhir.
• Membaca Bismillah 5, iaitu :
بسم الله الرحمن الرحيم، بسم الله الشافي، بسم الله الكافي، بسم الله الـمُعافي،
بسم الله الذي لا يَضُرُّهُ مَعَ اسْمِهِ شَيْءٌ فِي الأرْضِ وَلا فِي السَّمَاءِ وَهُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ.
• Sentiasa beramal dengan surah-surah munjiaat : Yaasin, Ad-Dukhan, Al-Waqiah, Al-Hasyr, Al-Mulk, Al-Jin dan Al-Insan.
• Disamping itum bacalah surah-surah : Al-Kahfi, As-Sajadah, Al-Fajr, Al-Ikhlas, Al-Falaq dan An-Naas.
• Kemudian berdoalah dengan doa ini :
تَحَصَّنْتُ بِحِصْنِ لا إله إلا الله
Ertinya : Aku berkubu dengan kubu Tiada Tuhan Melainkan Allah swt.
Kenali Sifat-sifat Mahmudah dan Mazmumah
• Nafsu adalah sebahagian dari kita. Ini berbeza dengan syaitan kerana ia dari unsur luaran dan lebih mudah dihalau berbanding nafsu.
• Nafsu tidak boleh dihalau dan dibunuh seperti yang dilakukan oleh golongan Nasara. Sebaliknya ia perlu dididik, ditarbiah, ditazkiah, ditahzib dengan penuh ketekunan dan kewaspadaan.
• Antara sifat-sifat mahmudah yang perlu kita hiasi diri ialah : Taubat, Khauf, Zikr al-Maut, Mahabbah, Zuhud, Tawakkal, Ikhlas, Syukur, Redha dan Sabar.
• Manakala sifat-sifat mazmumah yang sepatutnya kita hindari ialah : Marah, Hasad, Bakhil, Buruk Makan, Buruk Cakap, Gila Kuasa, Gila Dunia, Kagum Diri, Takabbur dan Riya‘.
Penutup
1- Marilah kita memperbanyakkan berdoa, membasahkan lidah dengan sentiasa berzikir, mengisi masa-masa kita dengan menambahkan ilmu agama dan berusaha untuk mempertingkatkan keimanan dari masa ke semasa.
2- Jauhilah diri kita dari segala penyakit sombong, riya’, takabbur, memungkiri janji, bersikap bengis dan pelbagi sifat-sifat mazmumah yang merosakkan kesucian hati kita.
Penambahan Ilmu :
1- Al-Quran dan Terjemahan.
2- Kitab Hadis dan Huraiannya.
3- Kitab akhlak yang muktabar.
4- Bertanyakan ulama yang murshid.
Sumber Rujukan :
1- Al-Quran dan Terjemahan.
2- Kitab Hadis dan Huraiannya.
3- Ibnu Miskawaih Muhammad (1981), Tahzib Al-Akhlak Fi At-Tarbiah. Darul Kutub Ilmiah, Beirut : Lubnan.
4- Al-Mawardi, Ali bin Muhammad (1987), Adab Ad-Dunia wa Ad-Din. Darul Kutub Ilmiah, Beirut : Lubnan.
5- Ibnu Qayyim, Muhammad bin Abu Bakar (t.t.), Madarij As-Salikin, Darul Hadis, Azhar : Mesir.
6- Al-Ghazali, Muhammad bin Muhammad (1986), Ihya’ Ulum Ad-Din.( jld:1) Darul Kutub Ilmiah, Beirut : Lubnan.
7- Khalid Muhammad Khalid (1988), Khulafa’ Ar-Rasul. Darul Fikr, Beirut : Lubnan.

Thursday, September 29, 2011

Rawatan Anak Songsang



Allah Maha Bijaksana menciptakan manusia dengan sebaik-baik kejadian. Umpamanya semasa dalam kandungan, kedudukan janin akan berpusing mengikut kitaran bulan yang dilalui. Menurut Dr. Hamid Arshat, Pakar Sakit Puan menyatakan terdapat lebih kurang 95% janin dalam kandungan akan berada dalam kedudukan normal iaitu kepala di bahagian bawah menghala ke arah rongga punggung ibu, namun lebih kurang 5% boleh mengalami kedudukan tidak normal atau songsang, iaitu punggung bayi terletak di bahagian bawah menghala rongga punggung ibu, manakala kepalanya di bahagian atas. Janin juga boleh melintang atau kedudukannya dalam keadaan setengah songsang.
Rentetan daripada ayat selusuh yang saya bicarakan pada sesi lepas, terdapat juga ayat-ayat lain untuk dibaca dan diamalkan bagi memperbetulkan kedudukan janin tersebut. Ayat-ayat itu ialah :
1) Membaca al-Fatihah.
2) Membaca surah Yaasin.
3) Ulang 3X atau 7X atau 11X mengikut kesesuaian pada ayat 77 surah Yaasin tersebut : ( أولم ير الإنسان أنا خلقناه من نطفة فإذا هو خصيم مبين )
Semasa membaca ayat ini, tapak tangan kanan perawat hendaklah membuat isyarat memusing pada bahagian depan perut (jika isterinya) atau bahagian belakang perut (tanpa disentuh).
Insya Allah, pada akhir bacaannya itu akan ada perubahan pada kedudukan janin tersebut dengan izin Allah SWT meskipun telah melangkau 32 minggu usia janin itu.

Wednesday, September 28, 2011

Ayat Selusuh



Keinginan untuk memiliki anak (gambar Ahmad Amri semasa kecilnya) yang sihat adalah impian semua orang, sama ada ibu ataupun bapa. Namun proses untuk melahirkan bayi secara normal kadang-kadang menjadi pengganggu kepada impian tersebut. Lantaran itu, Allah SWT menyediakan untuk kita ayat-ayat bagi memudahkan proses kelahiran yang terpaksa dilalui kaum ibu. Di samping ganjaran pahala yang melimpah ruah juga bakal diraih. Ayat-ayat tersebut bolehlah dibaca setelah kandungan memasuki bulan ke-7 :
1- Al-Fatihah.
2- Surah Ali Imran ayat 35.
3- Surah Yunus ayat 31.
4- Membaca Bismillah 6 :



بسم الله السميع البصير ليس كمثله شيء وهو بكل شيء عليم.
بسم الله الخلاق العليم الذي ليس كمثله شيء وهو الفتاح العليم.
بسم الله الذي ليس كمثله شيء وهو العليم القدير.
بسم الله الذي ليس كمثله شيء وهو العليم الخبير.
بسم الله العزيز الكريم الذي ليس كمثله شيء وهو العزيز الكريم.
بسم الله الغفور الرحيم الذي ليس كمثله شيء وهو الغفور الرحيم، والله خير حافظا وهو أرحم الراحمين.


Insya Allah SWT dipermudahkan kelahiran tersebut.

Rasulullah Pembawa Rahmat Ke Serata Alam



Empat orang, termasuk dua pengawal keselamatan, cedera ringan dalam satu kejadian letupan di kompleks membeli-belah Empire Gallery, Subang Jaya jam 3.45 awal pagi tadi. (Malaysiakini : 28/9/2011)
Kedatangan Islam beserta kebangkitan Nabi SAW adalah sinar rahmat buat semua ummah di alam ini. Kebergantungan sepenuhnya kepada ajaran Islam menjadi prasyarat pemerolehan rahmat tersebut. Firman Allah dalam surah al-Anbiya’ ayat 107 : (وما أرسلناك إلا رحمة للعالمين) jelas menujukkan bahawa kerahmatan dan kebangkitan Nabi SAW sangat berkait rapat antara satu sama lain. Tanpa kebangkitan Nabi SAW, bermakna hilanglah juga kerahmatan tersebut.
Rahmat dengan bahasa mudah ialah ‘kesian’. P Ramlee menyandarkat ungkapan ini sebagai laluan untuknya berkahwin tiga. Apabila ditanya salah seorang isterinya kepada pemandunya, maka katanya ‘kesiaaan’. Kesian ala P Ramlee ini telah berjaya menyelamatkan beliau untuk percitaan seterusnya.
Lantaran itu, kita juga akan terselamat dari sebarang kecelakaan selagi mana kesian (kasihan belas) Ilahi ada bersama kita. Kesian Ilahi ini akan berkekalan selama mana kita menghidupkan ajaran Nabi SAW. Ianya akan lenyap sikit demi sedikit setelah mana peninggalan kita terhadap ajaran tersebut sedetik demi sedetik. Sehinggalah ianya dicabut, maka pada saat itu, tergadah kita tiada bermakna lagi. Namun, segala puji bagi Allah SWT atas rahmat-Nya mendahului marah-Nya.



ذكر العلماء في مقام تفسير الآية الكريمة بعض مظاهر صلى الله عليه وآله رحمة للعالمين :
1) أنه الهادي إلى الله والقائد إلى رضوانه .
2) أن تكاليفه أسهل من تكاليف ساير الأنبياء، وشريعته سبب لإسعاد الناس وموجب لصلاح معاشهم ومعادهم .
3) أنه تعالى يعفو عن أمته بسبب شفاعته .
4) أنه رحم كثيرا من أعدائه ببذل الأمان لبعضهم، و قبل الجزية من أهل الكتاب .
5) أنه سأل الله تعالى أن يرفع عن أمته عذاب الاستيصال. وقد عوفي الكافر والعاصي مما أصاب الأمم السابقة من الخسف والمسخ والقذف، كما حدث لأصحاب السبت .
6) هو نعمة على الكافر لأنه عرضه للإيمان والثواب الدائم، وهداه وإن لم يهتد. وذلك كمن قدم الطعام إلى جائع فلم يأكل، فإنه منعم عليه، وإن لم يقبل .
7) وجود الرسول بين ظهراني الأمة أمان لهم، و ما كان الله ليعذبهم والرسول فيهم.
و جميع ما ذكر حق وصواب، إلا أن الرحمة في المنظور القرآني أعمق من ذلك وأوسع. و قد ذكرت الرحمة في البسملة باشتقاقين ( الرحمن ) و( الرحيم )، وفي الروايات الشريفة أن الرحمة الرحمانية هي الرحمة التي تعم جميع المخلوقات. والرحمة الرحيمية هي الرحمة التي تخص المؤمنين. وحيث أن محمد وآله صلى الله عليهم أجمعين أكمل الخلق فلا بد أن يتجلى فيهم كلا الرحمتين في أعلى صورها ودرجاتها. و هم واسطة الفيض و قطب عالم الإمكان فهم رحمة رحمانية . و هم الطريق إلى الله تعالى، و من أراد الله تعالى بدأ بهم و هم أبواب الإيمان فهم رحمة رحيمية. و لهذا الكلام غور غائر لا يخفى على ذوي البصائر.

Rasulullah Pembawa Rahmat Ke Serata Alam




Empat orang, termasuk dua pengawal keselamatan, cedera ringan dalam satu kejadian letupan di kompleks membeli-belah Empire Gallery, Subang Jaya jam 3.45 awal pagi tadi. (Malaysiakini : 28/9/2011)
Kedatangan Islam beserta kebangkitan Nabi SAW adalah sinar rahmat buat semua ummah di alam ini. Kebergantungan sepenuhnya kepada ajaran Islam menjadi prasyarat pemerolehan rahmat tersebut. Firman Allah dalam surah al-Anbiya’ ayat 107 : (وما أرسلناك إلا رحمة للعالمين) jelas menujukkan bahawa kerahmatan dan kebangkitan Nabi SAW sangat berkait rapat antara satu sama lain. Tanpa kebangkitan Nabi SAW, bermakna hilanglah juga kerahmatan tersebut.
Rahmat dengan bahasa mudah ialah ‘kesian’. P Ramlee menyandarkat ungkapan ini sebagai laluan untuknya berkahwin tiga. Apabila ditanya salah seorang isterinya kepada pemandunya, maka katanya ‘kesiaaan’. Kesian ala P Ramlee ini telah berjaya menyelamatkan beliau untuk percitaan seterusnya.
Lantaran itu, kita juga akan terselamat dari sebarang kecelakaan selagi mana kesian (kasihan belas) Ilahi ada bersama kita. Kesian Ilahi ini akan berkekalan selama mana kita menghidupkan ajaran Nabi SAW. Ianya akan lenyap sikit demi sedikit setelah mana peninggalan kita terhadap ajaran tersebut sedetik demi sedetik. Sehinggalah ianya dicabut, maka pada saat itu, tergadah kita tiada bermakna lagi. Namun, segala puji bagi Allah SWT atas rahmat-Nya mendahului marah-Nya.




ذكر العلماء في مقام تفسير الآية الكريمة بعض مظاهر صلى الله عليه وآله رحمة للعالمين :
1) أنه الهادي إلى الله والقائد إلى رضوانه .
2) أن تكاليفه أسهل من تكاليف ساير الأنبياء، وشريعته سبب لإسعاد الناس وموجب لصلاح معاشهم ومعادهم .
3) أنه تعالى يعفو عن أمته بسبب شفاعته .
4) أنه رحم كثيرا من أعدائه ببذل الأمان لبعضهم، و قبل الجزية من أهل الكتاب .
5) أنه سأل الله تعالى أن يرفع عن أمته عذاب الاستيصال. وقد عوفي الكافر والعاصي مما أصاب الأمم السابقة من الخسف والمسخ والقذف، كما حدث لأصحاب السبت .
6) هو نعمة على الكافر لأنه عرضه للإيمان والثواب الدائم، وهداه وإن لم يهتد. وذلك كمن قدم الطعام إلى جائع فلم يأكل، فإنه منعم عليه، وإن لم يقبل .
7) وجود الرسول بين ظهراني الأمة أمان لهم، و ما كان الله ليعذبهم والرسول فيهم.
و جميع ما ذكر حق وصواب، إلا أن الرحمة في المنظور القرآني أعمق من ذلك وأوسع. و قد ذكرت الرحمة في البسملة باشتقاقين ( الرحمن ) و( الرحيم )، وفي الروايات الشريفة أن الرحمة الرحمانية هي الرحمة التي تعم جميع المخلوقات. والرحمة الرحيمية هي الرحمة التي تخص المؤمنين. وحيث أن محمد وآله صلى الله عليهم أجمعين أكمل الخلق فلا بد أن يتجلى فيهم كلا الرحمتين في أعلى صورها ودرجاتها. و هم واسطة الفيض و قطب عالم الإمكان فهم رحمة رحمانية . و هم الطريق إلى الله تعالى، و من أراد الله تعالى بدأ بهم و هم أبواب الإيمان فهم رحمة رحيمية. و لهذا الكلام غور غائر لا يخفى على ذوي البصائر.

لبيك يا رب



لقد كان السفر إلى حج بيت الله الحرام بشوق بالغ ورغبة ملحة، وذلك لما يترتب على هذه العبادة من الثمرات والفوائد، البالغة الأهمية. فإن الحج أهم مؤتمر إسلامي، حيث يلتقي فيه المسلمون من شتى الأراضي مغاربها ومشارقها لأداء فريضة الحج.
فسلفنا الصالح يدعو بهذا الدعاء لما أراد السفر إلى الكعبة بيت الله الحرام :
اللّهُمَّ ، إنِّي خَرَجْتُ في وَجْهِي هَذَا، بِلا ثِقَةٍ مِنِّي لِغَيْرِكَ، وَلا رَجَاءٍ آوِي إلَيهِ إلاَّ إلَيْكَ، وَلا قُوَّةٍ أَتَّكِلُ عَلَيْهَا، ولا حيلَةٍ أَلْجَأ إلَيْهَا إلاَّ طَلَبَ فَضْلِكَ، وَإبْتِغَاءَ رِزْقِكَ، وَتَعَرُّضاً لِرَحْمَتِكَ، وَسُكُوناً إلى حُسْنِ عَادَتِكَ، وَأَنْتَ أَعْلَمُ بِمَا سَبَقَ لي، في عِلْمِكَ في سَفَري هَذَا، مِمَّا أُحِبُّ أَوْ أَكْرَهُ، فَإنَّ ما وَقَعْتُ عَلَيْهِ، يا رَبُّ، مِنْ قََدَرِكَ فَمَحْمُودٌ فِيهِ بِلَاؤُكَ، وَمُتَّضِحٌ عِنْدِي فِيهِ قَضَاؤُكَ، وَأَنْتَ تَمْحُو ما تَشَاءُ، وتُثْبِتُ، وَعِنْدَكَ أُمُّ الكِتَابِ.
اللّهُمَّ ، فَاصْرِفْ عَنِّي مَقَادِيرَ كُلِّ بَلَاءٍ، وَمَقْضِيَّ كُلِّ لْأوَاءٍ، وَابْسطْ عَلَيَّ كَنَفاً مِنْ رَحْمَتِكَ، وَلُطْفاً مِنْ عَفْوِكَ، وَسَعَةً مِنْ رِزْقِكَ، وَتَمَاماً مِنْ نِعْمَتِكَ، وَجُمَاعاً مِنَ مُعَافَاتِكَ، وَأَوْقِعْ عَلَيَّ فِيهِ جَميَعَ قَضَائِكَ، على مُوَافَقَةِ جَميعِ هَوَايَ، في حَقِيقَةِ أَحْسَنِ عَمَلي، وَدَفعِ ما أَحْذَرُ فِيهِ، وَمَا لا أَحْذَرُ على نَفْسي، وَدِيني، وَمَالِي، مِمَّا أَنْتَ أَعْلَمُ بِهِ مِنِّي، وَاجْعَلْ ذلِكَ خَيْراً لآخِرَتي، وَدُنْيَايَ، مَعَ ما أَسْأَلُكَ، يا رَبّ أَنْ تَحْفَظَنِي، فِيمَا خَلَّفْتُ وَرَائي، مِنْ أَهْلي، وَوَلَدِي، وَمَا لي وَمَعِيشَتي، وَحُزَانَتي، وَقَرَابَتي، وَإخْوَاني، بأحَسَنِ ما خَلَّفْتَ بِهِ غَائِباً مِنَ المُؤمِنِينَ في تَحْصِينِ كُلِّ عَوْرَةٍ، وَحِفْظٍ مِنْ كُلِّ مَضْيَعَةٍ، وَتَمَامِ كُلِّ نِعْمَةٍ، وَكِفَايَةِ كُلِّ مَكْرُوهٍ، وَسَتْرِ كُلِّ سَيِّئَةٍ، وَصَرْفِ كُلِّ مَحْذُورٍ، وَكَمَالِ كُلِّ ما يَجْمَعُ لِيَ الرِّضا وَالسُّرور في جَميعِ أُمُوري، وَأفْعَلْ ذلِكَ بِيَ، بِحَقِّ مُحَمَّدٍ وَآلِ مُحَمَّدٍ، وَصَلِّ على مُحَمَّدٍ، وَالسَّلَامُ عَلَيْهِ وَعَلَيْهِمْ وَرَحْمَةُ الله وَبَركَاتُهُ.
لا إلهَ إلاَّ اللهُ، الحَلِيمُ الكَرِيمُ، لا إلهَ إلاَّ اللهُ العَلِيُّ العَظِيم، سُبْحَانَ اللهِ رَبِّ السَّمَاوَاتِ السَّبْعِ، وَرَبِّ الَأرْضِينَ السَّبْعِ، وَرَبِّ العَرْشِ العَظِيم، وَالحَمْدُ للهِ رَبِّ العَالَمِين. اللّهُمَّ كُنْ لي جَاراً مِن كُلِّ جَبَّارٍ عَنِيدٍ، وَمِنْ كُلِّ شَيْطَان رَجِيمٍ مريد. بِسْمِ اللهِ دَخَلْتُ، وَبِسْمِ الله خَرَجْتُ وَفي سَبِيلِ اللهِ اللّهُمَّ إنِّي أُقْدِّمُ بَيْنَ يَدَيَّ، نِسْيَانِي وَعَجَلَتي، بِسْمِ الله، مَا شَاَءَ اللهُ، في سَفَرِي هَذَا ذَكَرْتُهُ، أَوْ نَسِيتُهُ، اللّهُمَّ أَنْتَ المُسْتَعَانُ على الأمورِ كُلِّهَا ، وَأَنْتَ الصَّاحِبُ في السَفَرِ، وَالخَليفَةُ في الَأهْلِ، اللّهُمَّ هَوِّنْ عَلَيْنَا سَفَرَنَا، وَاطْوِلَنا الَأرْض، وَسَيِّرْنا فِهَا بِطَاعَتِكَ وَطَاعَةِ رَسُولِكَ، اللّهُمَّ أصْلِحْ لَنَا ظَهْرَنَا، وَبَارِكْ لَنَا فِيمَا رَزَقْتَنَا، وَقِنَا عَذَابَ النَّار.
اللّهُمَّ إنِّي أَعْوذُ بِكَ مِنَ وَعْثَاءِ السَفَرِ، وَكآبَةِ المُنْقَلَبِ، وَسُوْءِ المُنْظَرِ في الَأهْلِ وَالمَالِ وَالوَلَدِ، اللّهُمَّ أَنْتَ عَضُدِي، وَنَاصِري، بِكَ أَحِلُّ وَبِكَ أَسِيرُ، اللّهُمَّ إنِّي أَسْأَلُكَ في سَفَرِي هَذَا السُّرُورَ وَالعَمَلَ لِمَا يُرْضِيكَ عَني، اللّهُمَّ اقْطَعْ عَني بُعْدَهُ وَمَشَقَّتَهُ، وَاصْبَحْني فِيهِ، وَأَخْلِفْني في أَهْلِي بِخَيْرٍ، وَلا حَوْلَ ولا قُوَّةَ إلاَّ بالله العلِّي العَظِيم.
اللّهُمَّ إنِّي عَبْدُكَ، وَهذه جمالاتُكَ، والوَجْهُ وَجْهُكَ، والسَفَرُ إلَيْكَ، وقَدْ اطََّلَعْتَ على مَا لَمْ يطَّلِعُ عَلَيْهِ أَحَدٌ غَيْرُكَ، فَاجْعَلْ سَفَرِي هَذَا كَفَّارَةً، لِمَا قَبْلَهُ، مِنْ ذُنُوبي، وَكُنْ عَوْنا لي عَلَيْهِ، وَاكْفِنيِ وَعَثَهُ وَمشقَّتهُ، وَلَقِنِّي مِنَ القَوْلِ وَالعَمَلِ رِضاكَ فإنَّما أَنَا عَبْدُكَ، وَبِكَ وَلَكَ..
ثم إذا ركب الراحلة، دعا بهذا الدعاء :
بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ، بِسْمِ اللهِ، وَالله أَكْبَرُ، الحَمْدُ للهِ الذي هَدَانَا لِلاسْلامِ ، وَعَلَّمَنَا القُرْآنَ ، وَمَنَّ عَلَيْنَا بِمُحَمَّدٍ (ص) سُبْحَانَ الله، سُبْحَانَ الذي سَخَّرَ لَنَا هَذَا، وَمَا كُنَّا لَهُ مُقْرِنِينَ، وَإنّا إلى رَبنَا لَمُنْقَلِبونَ، وَالحَمْدُ للهِ رَبِّ العَالَمِينَ ، اللّهُمَّ، أَنْتَ الحَامِلُ عَلَى الظَّهْرِ، وَالمُسْتَعَانُ عَلَى الَأمْرِ، اللّهُمَّ، لا طَيرَ إلاَّ طَيْرُكَ وَلا خَيْرَ إلاَ خَيْرُكَ، وَلا حَافِظَ غَيْرُكَ.
فلما أشرق نور الكعبة فدعا دعاء يقول فيه :
بِسْمِ الله، وَبِاللهِ، وَمِنَ اللهِ، وَمَا شَاءَ اللهُ، وَعلى مِلَّةِ رَسُولِ اللهِ (ص) وَخَيْرُ الَأسمَاءِ للهِ، وَالحَمْدُ للهِ، والسَّلَامُ على رَسُولِ الله، السَّلَامُ على مُحَمَّدٍ بنُ عَبْدِاللهِ، السَّلَامُ عَلَيْكَ، أَيُّهَا النَّبِيُّ وَرَحْمَةً اللهِ وَبَرَكَاتُهُ، السَّلَامُ على أَنْبِيَاءِ اللهِ وَرُسُلِهِ، السَّلَامُ على إبْرَاهِيمَ خَليلِ الرَّحْمنِ، السَّلَامُ على المُرْسَلِينَ، وَالحَمْدُ لله رَبِّ العَالَميِنَ، السَّلَامُ عَلَيْنَا، وَعلى عِبَادِ اللهِ الصَّالِحِينَ، اللّهُمَّ صَلِّ على مُحَمَّدٍ، عَبْدِكَ وَرَسُولِكَ، وَعلى إبْرَاهِيمَ خَلِيلِكَ، وَعلى أَنْبِيَائِكَ وَرُسُلِكَ، وَسَلِّمْ عَلَيْهِمْ، وَسَلَامٌ على المُرْسَلِينَ وَالحَمْدُ لله رَبِّ العَالَمِينَ.
اللّهُمَّ ، افْتَحْ لي أَبْوَابَ رَحْمَتِكَ، وَاسْتَعْمِلْني في طَاعَتِكَ، وَاحْفَظْني بِحِفْظِ الإِيمَانِ، أَبَداً ما أبْقَيْتَني، جَلَّ ثَنَاءُ وَجْهِكَ، الحَمْدُ للهِ الذي جَعَلَني مِنْ وَفْدِهِ وَزُوَّارِهِ، وَجَعَلَني مِمَّنْ يُعمِّرُ مَسَاجِدَهُ، وَجَعَلَني مِمَّن يُنَاجِيهِ.
اللّهُمَّ ، إني عَبْدُكَ، وَزَائِرُكَ في بَيْتِكَ، وَعلى كُلِّ مَأْتِيٍّ حَقٌّ لِمَنْ أَتَاهُ وَزَارَهُ، وَأَنْتَ خَيْرُ مَأْتي، وَأَكْرَمُ مَزُورٍ، فَأَسْأَلُكَ، يا اللهُ، يا رَحْمنُ وَبِأَنَّكَ أَنْتَ اللهُ لا إلهَ إلاَّ أَنْتَ، وَحْدَكَ لا شَرِيكَ لَكَ، وَبِأَنَّكَ وِاحِدٌ صَمَدٌ، لَمْ تَلِدْ، وَلَمْ تُولَد، وَلَمْ يَكُنْ لَكَ كُفْواً أَحَدٌ ، وَأَنَّ مُحَمَداً صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَآلِهِ عَبْدُكَ وَرَسُولُكَ ، وَعلى أَهْلِ بَيْتِهِ، يا جَوَادُ يا كَرِيمٌ، أَسْأَلُكَ أَنْ تَجْعَلَ تُحْفَتَكَ إيَّايَ، بِزِيَارَتِي إيَّاكَ، أَوَّلَ شَيْءٍ تُعْطِيني فَكَاكَ رَقَبَتي مِنَ النَّارِ.
اللّهُمَّ فُكَّ رَقَبَتِي مِنَ النَّارِ ،وَأَوسِعْ عَلَيَّ مِنْ رِزْقِكَ الحَلَالِ الطَيِّبِ، وَادْرَأْ عَنِّى شَرَّ شَيَاطِينِ الإِنْسِ وَالجنَّ، وَشَرَّ فَسَقَةِ العَرَبِ وَالعَجَمِ.
فلما دخل المسجد الحرام فرفع يديه واستقبل البيت فقال :
اللّهُمَّ إنِّي أَسْأَلُكَ في مَقَامِي هِذا، في أَوَّلِ مَنَاسِكِي، أَنْ تَقْبَلَ تَوْبَتي، وَأَنْ تَتَجَاوَزَ عَنْ خَطيئتي، وَتَضَعَ عَنْي وِزْرِي، الحَمْدُ للهِ بَلَّغَني بَيْتَك الحَرَامَ.
اللّهُمَّ ، إنِّي أَشْهَدُ أَنَّ هَذَا بَيْتَكَ الحَرَامَ، الذي جَعَلْتَهُ مَثَابَةً لِلْنَّاسِ وَأَمْناً وَمُبَارَكاً، وَهُدىً لِلْعَالَمِينَ.
اللّهُمَّ أنِّي عَبْدُكَ، وَالبَلَدُ بَلَدُكَ، وَالبَيْتُ بَيْتُكَ، جَئْتُ أَطْلُبُ رَحْمَتَكَ، وَأَرُومُ طَاعَتَكَ، مُطِيعاً لإمْرِكَ، رَاضِياً بِقَدَرِكَ، أَسْألُكَ مَسْأَلَةَ المُضْطَرِ إلَيْكَ، الخَائِفِ لِعُقُوبَتِكَ، اللّهُمَّ، افْتَحْ لي أَبْوَابَ رَحْمَتِكَ، وَاسْتَعْمِلْني بِطَاعَتِكَ وَمَرْضَاتِكَ.
وهناك بعض الأذكار الواردة يحسن الدعاء بها. والحمد لله رب العالمين.

Ayat Tujuh Untuk Keselamatan Diri



Ayat-ayat ini hendaklah dibaca dan dijadikan amalan harian, sewaktu lepas solat Maghrib atau sesudah solat Subuh.
Manakala bagi pengamal perubatan Islam, ayat-ayat tersebut bolehlah dibaca semasa menjalankan kaedah rawatan ini kepada pesakit.
Insya Allah, dengan izin Allah SWT kita akan sentiasa mendapat rahmat dan perlindungan-Nya jua dari sebarang gangguan.


قل لن يصيبنا إلا ما كتب الله لنا هو مولانا وعلى الله فليتوكل المؤمنون. (التوبة : 51)
وإن يمسسك الله بضر فلا كاشف له إلا هو، وإن يردك بخير فلا راد لفضله، يصيب به من يشاء من عباده، وهو الغفور الرحيم. (الأنعام : 17)
وما من دابة في الأرض إلا على الله رزقها ويعلم مستقرها ومستودعها، كل في كتاب مبين. (هود : 6)
إني توكلت على الله، ربي وربكم، ما من دابة إلا هو آخذ بناصيتها، إن ربي على صراط مستقيم، وكأين من دابة لا تحمل رزقها الله يرزقها وإياكم، وهو السميع العليم. (العنكبوت : 60)
ما يفتح الله للناس من رحمة فلا ممسك لها، وما يمسك فلا مرسل له من بعده، وهو العزيز الحكيم. (فاطر : 2)
ولئن سألتهم من خلق السموات والأرض ليقولن الله، قل أفرأيتم ما تدعون من دون الله إن أرادني الله بضر هل هن كاشفات ضره أو أرادني برحمة هل هن ممسكات رحمته، قل حسبي الله عليه يتوكل المتوكلون. (الزمر : 38)
فإن تولوا فقل حسبي الله لا إله إلا هو عليه توكلت وهو رب العرش العظيم. (التوبة : 129
)

Tuesday, September 27, 2011

HUDUD



قال الله تعالى : "تلك حدود الله فلا تقربوها".
وأحيانا تأتي الآية : فلا تقربوها.
والمعنى ذلك أن الله تعالى جعل بيننا وبين الحرام حدودا، وأباح لنا أشياء ضمن هذه المحرمات وأمرنا أن نتقيد بهذه المباحات ونبقى في دائرتها فلا نتعداها ولو مرة.
فالأمور المحرمة حرام، كالشهر الحرام والبيت الحرام. فالمقصود به تعظيم المحافظة على بقاء المحرامات دون الاعتداء بها، وأن يكون ذلك في نفوسنا خشية كبيرة من الاقتراب منها.
لقد جاء في تفسير ابن كثير : "ومن يعظم حرمات الله" أي ومن يجتنب معاصيه ومحارمه "فهو خير له عند ربه" وله ثواب جزيل. وأكد الله بذلك بقوله : "ومن يعظم شعائر الله فإنها من تقوي القلوب" دليلا على أن في قلوبه تقوى الله.
Jelaslah di sini bahawa hudud yang dimaksudkan adalah milik Allah, disebut Hudud Llah. Maka, sudah pasti hudud itu bukan dipunyai oleh mana-mana pihak, baik parti politik kah ia, NGO kah ia, atau apa-apa sahaja yang kita namakan. Hudud itu tetap milik Allah, dulu, kini dan buat selamanya.
Kekaburan timbul lantaran kedangkalan ilmu yang ada, atau kemalasan diri mencari kebenaran dengan membiarkan minda sentiasa diselubungi kebatilan, atau juga angkara hati yang kusut masai tanpa ada sinaran iman meskipun sekelumit.
Senario ini amat-amat bahaya. Ia bukan sahaja membahayakan diri orang yang terbabit, bahkan juga mengheret orang lain untuk sama-sama menjaja fahaman sesat ini ke sana ke mari. Terkadang melelongnya di dada-dada akhbar demi ganjaran murahan.
Ingatlah, hidup kita hanya senafas sahaja, apabila nafas dihelakan dan tak mampu pula kita menyedutnya, bermakna itulah tarikh wafat kita. Sedarlah, dunia ini hanya sekadar kerdipan mata, apabila kelopak mata ditutup dan tak mampu pula membukanya, bermakna kita telah berpindah ke alam akhirat.

Thursday, September 22, 2011

Jalan Menuju Kaabah



Jalan menuju Kaabah seumpama jalan menuju Padang Mahsyar.
1) Menaiki pesawat yang dihantar oleh sanak saudara seumpama menghantar jenazah ke pusara untuk disemadikan.
2) Berpakaian ihram serba putih seumpama kain kafan yang menyelimuti jasad yang terbujur kaku.
3) Wuquf di ‘Arafat seumpama berdiri menanti hitungan amal di hadapan Tuhan Rabbul Jalil.
4) Tawaf mengelilingi Kaabah seumpama perjalanan meniti titian, ke syurga kita atau ke neraka (nauzubillah).
5) Saie antara Safa dan Marwah seumpama larian mencari syafaat para anbiya’.
Ini sekadar pandangan peribadi dan renungan kita bersama betapa hanya sedetik kita bersua di halaman fana ini. Di sana jua kehidupan yang kekal abadi.
Dikesempenaan ini, saya, isteri dan ibu dengan rendah diri menyusun sepuluh jari jika ada terkasar bahasa, tersalah tutur bicara, terlepas kata-kata umpatan, mohon ampun dan maaf atas segalanya.
Insya Allah, kami akan berangkat ke Tanah Suci pada 3hb Oktober 2011 (Isnin), KT12 bertolak dari Kelana Jaya. Terima kasih atas segalanya.

Wednesday, September 21, 2011

Jalan Menuju Kaabah

Jalan menuju Kaabah seumpama jalan menuju Padang Mahsyar.
1) Menaiki pesawat yang dihantar oleh sanak saudara seumpama menghantar jenazah ke pusara untuk disemadikan.
2) Berpakaian ihram serba putih seumpama kain kafan yang menyelimuti jasad yang terbujur kaku.
3) Wuquf di ‘Arafat seumpama berdiri menanti hitungan amal di hadapan Tuhan Rabbul Jalil.
4) Tawaf mengelilingi Kaabah seumpama perjalanan meniti titian, ke syurga kita atau ke neraka (nauzubillah).
5) Saie antara Safa dan Marwah seumpama larian mencari syafaat para anbiya’.
Ini sekadar pandangan peribadi dan renungan kita bersama betapa hanya sedetik kita bersua di halaman fana ini. Di sana jua kehidupan yang kekal abadi.
Dikesempenaan ini, saya, isteri dan ibu dengan rendah diri menyusun sepuluh jari jika ada terkasar bahasa, tersalah tutur bicara, terlepas kata-kata umpatan, mohon ampun dan maaf atas segalanya.
Insya Allah, kami akan berangkat ke Tanah Suci pada 3hb Oktober 2011 (Isnin), KT12 bertolak dari Kelana Jaya. Terima kasih atas segalanya.

Jalan Menuju Kaabah

Jalan menuju Kaabah seumpama jalan menuju Padang Mahsyar.
1) Menaiki pesawat yang dihantar oleh sanak saudara seumpama menghantar jenazah ke pusara untuk disemadikan.
2) Berpakaian ihram serba putih seumpama kain kafan yang menyelimuti jasad yang terbujur kaku.
3) Wuquf di ‘Arafat seumpama berdiri menanti hitungan amal di hadapan Tuhan Rabbul Jalil.
4) Tawaf mengelilingi Kaabah seumpama perjalanan meniti titian, ke syurga kita atau ke neraka (nauzubillah).
5) Saie antara Safa dan Marwah seumpama larian mencari syafaat para anbiya’.
Ini sekadar pandangan peribadi dan renungan kita bersama betapa hanya sedetik kita bersua di halaman fana ini. Di sana jua kehidupan yang kekal abadi.
Dikesempenaan ini, saya, isteri dan ibu dengan rendah diri menyusun sepuluh jari jika ada terkasar bahasa, tersalah tutur bicara, terlepas kata-kata umpatan, mohon ampun dan maaf atas segalanya.
Insya Allah, kami akan berangkat ke Tanah Suci pada 3hb Oktober 2011 (Isnin), KT12 bertolak dari Kelana Jaya. Terima kasih atas segalanya.

Tujuh Perkara Perjanjian Nabi Sulaiman Dengan Jin Perempuan



Diriwayatkan daripada Nabi suliaman bin Daud a.s. bahawa baginda telah melihat seorang perempuan tua yang sudah beruban rambutnya, dua matanya berwarna biru, kedua-dua keningnya bertanduk, kecil betisnya, rambutnya kusut masai, mulutnya ternganga dan keluar pucuk api daripadanya, dapat membelah bumi dengan menggunakan kukunya yang tajam dan boleh memecahkan batu-batan yang besar dengan pekikan suaranya.
Nabi Allah Sulaiman bertanya kepadanya, siapakah kamu? Adakah kamu daripada jenis manusia atau jin? Kerana aku tidak pernah melihat orang yangpaling hodoh selain daripada engkau. Perempuan itu menjawab: “Akulah Ummu Sibyan (Ibu penyakit sawan) yang dapat menguasai ke atas anak Adam lelaki dan perempuan, aku boleh masuk ke rumah-rumah, boleh berkokok seperti ayam, menyalak seperti anjing, bertebah seperti lembu, bersuara seperti keldai dan kura-kura dan bersiul seperti ular. Aku juga boleh bertukar-tukar wajah dengan pelbagai rupa, aku boleh mengikat rahim perempuan, boleh membunuh anak-anak di dalam kangungan dan mereka semua tidak akan mengetahui bahawa itu adalah angkara daripada aku, aku memasuki ke dalam rahim orang perempuan dan aku ikat rahimnya serta sumbat lalu dia tidak boleh mengandung dan jadilah rahimnya kosong, aku masuk ke dalam perut orang perempuan yang hamil di waktu janin di dalam kandungannya sedang membesar aku tendangnya, maka berlakulah keguguran dan jadilah rahimnya kosong semua.
Tambahnya lagi : “Aku menyusup masuk kepada kanak-kanak perrempuan ataupun orang-orang perempuan yang telah dicalitkan dengan tanda kepadanya, lalu aku mengenakan penyakit dengan ekorku, aku tukarkan kegembiraan orang-orang yang sudah bertunang dengan kecelakaan, aku menyusup masuk ke dalam badan orang lelaki dan aku menghirup spermanya yang putih pekat dan tinggal di dalamnya mani yang cair lagi jernih, maka jadilah dia mandul dan tidak akan melahirkan zuriat.
Aku juga pergi kepada peniaga-peniaga dan aku palingkan jualannya. Dengan itu, dia tidak akan mendapatkan keuntungan, aku meresap masuk ke dalam bumi yang kering, lalu aku sapu menjadikan ia tandus. Dengan itu, ia tidak lagi menjadi subur dan segala tanaman tidak akan menghasilkan buah. Aku juga menyekat kanak-kanak kecil dan aku campakkan kepadanya kepanasan yang sangat panas dan kesakitan yang mengerikan. Maka, dengan itu mengigillah badan mereka sera diconteng-conteng rupa paras mereka supaya dibenci orang”.
Nabi Allah Sulaiman pun menangkapnya sambil berkata : “Wahai perempuan yang celaka! Kamu tidak boleh lari dari genggamanku sehingga berikan satu perjanjian dan sumpah setia kepada anak-anak Adam, lelaki dan perempuan”.
Lalu ia pun berkata: “Wahai Nabi allah! Aku akan berikan kepada engkau beberapa perjanjian dan sumpah setia bahawa aku tidak akan mendekati dan tidak akan menyakiti sesiapa yang menulis untuknya ataupun menggantungkan baginya sama ada kepada orang lelaki, perempuan atau kanak-kanak, gedung-gedung perniagaan, tanah-tanah untuk bercucuk tanam ataupun binatang-binatang ternakan dan sebagainya”.
Inilah doa-doanya :
1) بسم الله الرحمن الرحيم. أقسم بالله الذي لا إله إلا هو الملك القدوس مالك الملك مالك الدنيا والآخرة محيي العظام الناخرة هادي من عصاه ومبغض من اتبع هواه القاهر القابض الذي لا يغلبه غالب ولا يفر من قضائه هارب ولا تدركه الأبصار وهو يدرك الأبصار إنك لا تقرب على من تكون عليه هذه المواثيق لا في ليل ولا في نهار ولا في سفر ولا في حضر ولا في بر ولا في بحر ولا في يقظة ولا في منام والله على ما أقول وكيل.
2) بسم الله الرحمن الرحيم. أقسم بالله الذي لا إله إلا هو عالم الغيب والشهادة القوي العزيز الحميد المجيد والبطش الشديد والسلطان القوي والحكم النافذ المطلع على العباد قامع أهل الزيغ والفساد إنك لا تقرب على من يقرأ عليه هذه العهود ولا في لحمه ولا في عظمه ولا في شعره ولا في بشره ولا في دمه ولا في شيء من سائر جسده ما دامت السماوات مرتفعة والأرض منبسطة والله ما أقول وكيل.
3) بسم الله الرحمن الرحيم. أقسم بالله الذي لا إله إلا هو الحي القيوم ذو الجلال والإكرام، خالق جميع الآنام بقدرته ولا ينجو منه هارب ولا يخيب من فضله راج إنك لا تقرب على من يقرأ عليه هذه العهود لا في ماله ولا في عياله ولا في سفره ولا في إقامته ولا في خلاء ولا في ملاء، والله ما أقول وكيل.
4) بسم الله الرحمن الرحيم. أقسم بالله الذي لا إله إلا هو مرسل الرسل عالم البعض والكل، هو الأول والآخر والظاهر والباطن الولي المتعال رب الآخر والأولى والبداية والمنتهى وله الأسماء الحسنى حرز الفلك مالك الملك إنك لا تقرب على ما يقرأ عليه هذه العهود لا في أكل ولا في شرب ولا مشي ولا في جلوس ما دامت الأفلاك دائرة، والله ما أقول وكيل.
5) بسم الله الرحمن الرحيم. أقسم بالله الذي لا إله إلا هو الرحمن الرحيم مالك الدنيا والآخرة رب الأرباب ومسبب الأسباب ومعتق الدواب إنك لا تقرب على من يقرأ عليه هذه العهود لا في فرحه ولا في حزنه ولا في حديثه ولا في سكونه، والله ما أقول وكيل.
6) بسم الله الرحمن الرحيم. أقسم بالله الذي لا إله إلا هو رافع السماء بلا عمد وباسط الأرض على ما جمد مشرق الصباح وباعث الأرواح، إنك لا تقرب على من يقرأ عليه العهود لا في ضحك ولا في لعب ولا في حركة ولا في سكون، والله ما أقول وكيل.
7) بسم الله الرحمن الرحيم. أقسم بالله الذي لا إله إلا هو خالق الخلق وباسط الرزق ومرسل القطر ومنبت الشجر ومقدر القدر وبكلمات الله الطيبات التي لا يجاوزهن بار ولا فاجر، إنك لا تقرب على من يقرأ عليه هذه العهود بحال من جميع الأحوال، والله ما أقول وكيل.
Sumber : Perjanjian Nabi Sulaiman bin Daud Dengan Jin Perempuan oleh Ustaz Hj. Ab. Halim bin Hj. Mohd. Saud

Tuesday, September 20, 2011



لحظات اللقاء بعد الفراق والغياب
لقاء يثلج الصدر ويبكي العين ويقطع القلب فرحا ... بعد غياب طويل بسبب الظروف، ومع ذلك قد استطعنا أن نجتمع ونشارك معا لحظات جميلة وإحساس رائع. وأما أصدقائنا لم يتمكنوا من الحضور، فإنهم بحوزهم قد شاركونا الشعور ويختلع الفرح بالقلب ويجعله مرتعشا من بعيد. هنا بالذات أغتنم الفرصة لأعبر عن شكري لفضيلة الأستاذ عبد الحليم الذي هو المسؤول في إيجاد هذا اللقاء، وأتمنى نفس اللقاء مرة أخرى بمشاركة أكبر عدد من الأصدقاء المغربيين، وأدعو الله أن يوافقنا جميعا سبيل الرشاد ويجمعنا مع الراشدين.
لحظات اللقاء بعد الفراق والغياب
لقاء يثلج الصدر ويبكي العين ويقطع القلب فرحا ... بعد غياب طويل بسبب الظروف، ومع ذلك قد استطعنا أن نجتمع ونشارك معا لحظات جميلة وإحساس رائع. وأما أصدقائنا لم يتمكنوا من الحضور، فإنهم بحوزهم قد شاركونا الشعور ويختلع الفرح بالقلب ويجعله مرتعشا من بعيد. هنا بالذات أغتنم الفرصة لأعبر عن شكري لفضيلة الأستاذ عبد الحليم الذي هو المسؤول في إيجاد هذا اللقاء، وأتمنى نفس اللقاء مرة أخرى بمشاركة أكبر عدد من الأصدقاء المغربيين، وأدعو الله أن يوافقنا جميعا سبيل الرشاد ويجمعنا مع الراشدين.

Saturday, September 17, 2011

Bertarung Dengan Jin



Ciptaan jin berbeza dengan ciptaan manusia. Manusia mempunyai tahap pemikiran yang lebih tinggi daripada jin. Manakala daya tenaga manusia pula jauh lebih lemah berbanding kekuatan yang ada pada jin.
Sebagai contohnya, Allah mencabar manusia terlebih dahulu sebelum mencabar kumpulan jin untuk mendatangkan sesuatu yang lebih hebat dari al-Quran (surah al-Isra’ : 88). Dalam situasi menerjah alam angkasa lepas, Allah terlebih dahulu pula mencabar jin, kemudian baharu diikuti kelompok manusia (ar-Rahman : 33).
Justeru, untuk manusia bertarung dengan jin secara fizikal, sudah pasti kumpulan manusia akan tewas. Namun, dengan bacaan ayat-ayat al-Quran beserta menekan kunci kelemahan jin mampu mematahkan keperkasaan jin tersebut. Antaran tempat yang melemahkan jin untuk dipicit ialah :
1) Antara ibu jari dan jari telunjuk.
2) Lengan, sebelum siku.
3) Bawah telinga, atas tengkuk.
4) Ibu jari kaki.
Semasa tempat-tempat tersebut dipicit atau ditekan, mohonlah pertolongan Allah swt agar menjauhkan perawat dan pesakit dari gangguan jin syaitan tersebut.
Insya Allah, sembuh dengan izin-Nya.

حج بيت الله الحرام





إن الشعور بالحج لهي مشاعر لا أعتقد أن أحدا منا يستطيع أن يعبر عنها سوى بالشوق للرجوع إلى الحج مرة أخرى. ولقد رزق الله لنا (أنا وزوجتي وأمي) زيارة بيت الله الحرام والمسجد النبوي الشريف في هذا العام بقدرة الله العلي القدير. ونفوض الأمر إلى الله ليسهل لنا طريق الرشاد والوفاق إلى الهدى من عنده، كما ندعو الله أن يرزقنا وإياكم حج بيت الله الحرام مرات عديدة بإذن الله.

لقاء حول العيد



أهديكم عطر الورد وألوانه، كما أهديكم أجمل شعور وأحلى بخور، وأشكركم على حضوركم في تلك الليلة، وكل عام وأنتم إلى الله أقرب، وعلى طاعة رسوله أدوم، وعن المعاصي أبعد.

لقاء مفاجئ


إذا العين لم تراك فالقلب لا ينساك ... لقاء مفاجئ بيني وبين فضيلة الأستاذ علي الألباني أثناء المحاضرة في كلان جاي، وكان هذا هو أول لقاء بعد مرور الزمان تقريبا ثمانية عشر عاما، فالرجاء من العلي القدير أن يدوم لنا ربط الأخوة وأن يمن علينا فيض البركات فيها.

Tauliah...Taktaulah



Tersentak, terkejut, tercengang, pelik, heran, ....
Berita semasa berkaitan pentauliahan guru-guru agama yang menyampaikan kuliah di masjid, surau dsb. Hanya mereka yang ditauliahkan sahaja berhak berbuat demikian, jika tidak, mereka akan berdepan dengan saman atas dakwaan mengajar tanpa tauliah.
Tauliah atau penganugerahan ijazah bermaksud seseorang itu diiktiraf ilmu yang dipelajarinya oleh guru yang mengajar beliau dan dibenarkan untuk mengajarkan ilmu tersebut kepada yang lain.
Pengalaman peribadi di salah sebuah surau yang telah saya mulakan kuliah Maghrib tahun 2001, tahun 2004 saya didatangi oleh JKKK yang juga pengerusi surau tersebut meminta saya memohon tauliah. Saya tanyakan beliau (tauliah apa lagi yang diinginkan beliau), namun sampai kini (2011) saya tidak memohon tauliah dan tidak inginpun memohon tauliah.
Hujjah saya :
1- Dari kelas peralihan, ting. 1 sampai ting. 5 saya belajar di sek. agama (SMA Syamsul Ma'arif, Pulai Chondong dan Kolej Islam Klang).
2-Ijazah dai Univ. Mohd. Khamis, Rabat Morocco dalam bidang bahasa Arab.
3-Dip. Pendidikan dai UIAM dalam Bahasa Arab dan Pend. Islam
4-Sarjana di UMS
5-juga sempat bertalaqqi dalam bidang ilmu Qiraat, Hadis dan Feqh..
Saya hairan...belum cukup lagikah pembelajaran dan ijazah yang diperolehi?!
Saya juga mewakili sahabat-sahabat yang berjurusan sama dengan saya dari timur tengah dan universiti-universiti tempatan...masih belum memadaikah ilmu mereka sehinggakan perlu ditauliahkan?!
Atau adakah tauliah ini untuk menghalang percambahan ilmu Islam?! jika itu, maka matlamat asal telah tersasarlah...
Saya cadangkan, kalau betul-betul berniat ikhlas dan berhasrat pula nak menyebar-luaskan Islam..eloklah golongan yang bertanggungjawab turun ke masjid dan surau, lihat sendiri guru yang mengajar, jangan lupa bawa bersama sijil pentauliahan tersebut...sama-samalah kita bantu golongan jahil, janganlah pula menambahkan lagi peratus mereka.
Dahlah kita jahil, jangan pula jahilkan orang lain

Ilmu dan Berguru



Ada sahabat bertanya tentang penerimaan sesuatu ilmu tanpa melalui kaedah berguru, saya berpandangan begini :
1) Murid dan guru tidak dapat dipisahkan. Bagaikan helaian muka surat, guru pada muka surat depan dan murid pada muka surat belakangnya. Seorang guru itu meraih gelaran mulia ini kerana ada murid yang sudi belajar darinya. Murid pula tidak lengkap ilmunya tanpa ada bimbingan dan pedoman dari seorang guru. 2) Imam Bukhari telah mensyaratkan dalam penerimaan sesuatu hadis itu sahih ialah perawi hadis itu hendaklah bersemuka (berguru) dengan penyampai hadis tersebut. Ini bagi menjamin tahap kesahihan hadis yang hendak disampaikan.
3) Manakala Imam Muslim pula tidak mensyaratkan hal demikian, sebaliknya membolehkan seorang perawi itu menerima sesebuah hadis dari penyampainya tanpa perlu bersua muka (berguru) dengan syarat mereka berdua hidup pada zaman yang sama (sezaman).
4) Dalam konteks lebih luas, kaedah berguru bolehlah dinyatakan dalam bentuk yang lebih luas apabila sesuatu ilmu itu dinyatakan sumber dan masdarnya, maka bolehlah kita kategorikan sebagai berguru. Hal seumpama ini banyak terjadi dalam sistem pembelajaran kini, mana mungkin kita berkesempatan untuk bersua dengan setiap penulis buku yang buku mereka kita sandar dan naqalkan.
5) بالنسبة للسؤال الذي طرحه فضيلة الأستاذ زعيم الدين فأقول : أولا – أشكركم على هذه المشاركة، وثانيا – ذلك لسبب كثرت المطلوبات من الأصدقاء هم الذين يريدون بعض الأذكار اليومية تبعدهم من وسواس الشيطان وأعوانه، فكتبت هنا لاستفادة الجميع بعدما
علمني شيخي من طراز هذا الشئ، وثالثا – وأنني قد أشرت هناك من هم شيوخي ومصدر تلك الأذكار، والله المستعان.

Rawatan Mendekatkan Jodoh



Orang yang hendak didekatkan jodoh hendaklah sentiasa senyum, periang, peramah serta menutup aurat. Di samping itu, beliau hendaklah juga memperbanyakkan ibadah dan berdoa. Insya Allah akan dipercepatkan jodohnya.


Cara Merawatnya :
1) Baca al-Fatihah.
2) Baca surah-surah Munjiaat (al-Mulk dan al-Insaan).
3) Baca doa ini :
اللهم اجْعلْنِي / اجْعَلْها مَحْبُوبَةً في قُلُوبِ المؤمنينَ وَبَشِّرْنِي / وَبشِّرْها باِلغِنَى إلى مِائة وعشرين حَسَنَةً، فاللهُ خيرٌ حافِظا وهو أرْحَمُ الراحِمِينَ4) Bacaaan tersebut bolehlah dibacakan pada air untuk diminum dan disapu pada muka ketika hendak tidur, bangun tidur dan juga ketika hendak keluar rumah.
5) Juga dibacakan bacaan tadi pada air hujan yang bercampur dengan 7 jenis bunga yang berlainan warna, tidak berduri dan berbau harum untuk dimandikan pada waktu pagi dan petang.
6) Rawatan dilakukan sekurang-kurangnya 7 kali.
Insya Allah, akan dipermudahkan Allah jodohnya.

Rawatan Mendapatkan Zuriat



Jam di tangan Amin (bukan nama sebenar) menunjukkan 2.30 petang. Amin yang juga seorang guru di salah sebuah sekolah di negeri Melaka, seperti biasa pulang setelah penat memerah tenaga demi masa depan keluarga dan anak bangsanya. Beliau agak tergesa-gesa kerana kewajipan Tuhan belum ditunaikan. Dalam perjalanan pulang, beliau teringat pesanan isterinya : “Bang, bila pulang nanti jangan lupa ye singgah di kedai Pak Mat tu belikan nasi ayam untuk makan tengahari kita nanti”. Beliau tersenyum mengenangkan isterinya yang tersayang, itulah makanan kegemarannya, “yalah Mah”, jawabnya antara dengar dengan tidak. Isterinya yang kini sedang sarat mengandung setelah 10 tahun mencuba di segenap ceruk rantau. Takdir Ilahi menyebelahinya setelah menerima kaedah pengubatan al-Quran.
Cara Merawatnya :
1) Baca pada air surah Yaasin (ayat 77) :
2) Baca surah al-Mulk (ayat 14) :
3) Baca surah Ali Imran (ayat 33-37) :
4) Suami hendaklah diurut sebanyak 3 kali.
5) Rawatan dilakukan sekurang-kurangnya 7 kali.
Bahan untuk diminum :
1) Telur ayam kampung 7 biji.
2) Telur tadi dibakar dan dikisar sehingga lumat.
3) Dimakan beserta madu pada setiap pagi dan petang.
Insya Allah, mujarab dengan izin Allah swt.

Rawatan Terkena Sihir Pemisah

Islam melarang sama sekali melakukan perbuatan sihir. Ia termasuk dalam dosa-dosa besar, pengunjung tempat-tempat sihir untuk memohon pertolongan boleh membawa kepada syirik.
Antara bentuk-bentuk sihir pemisah antara suami isteri ialah :
1-Tidak dapat memenuhi kepuasan hubungan seks.
2-Kebencian perangai seperti melihat isteri dalam memiliki rupa bentuk yang amat bu...ruk.
3-Banyak berlaku kesangsian dalam hubungan rumahtangga.
4-Cemburu buta dan memperbesar-besarkan perkara yang remeh temeh.
Cara Merawatnya :
Perawat meletakkan tangan kanan di atas kepala pesakit dan membaca ayat-ayat berikut dengan khusyuk dan merendah diri.
1-Pesakit diminta memejamkan mata sambil membaca al-Fatihah 3 kali secara senyap-senyap.
2-Perawat membaca ayat kursi.
3-Baca surah al-Baqarah ayat 102
4-Baca :
فسيكفيكهم الله وهو السميع العليم -10 كالي
لا حول ولا قوة إلا بالله العلي العظيم _10كالي
وقل جاء الحق وزهق الباطل إن الباطل كان زهوقا - 10 كالي
لا إله إلا أنت سبحانك إني كنت من الظالمين _ 10 كالي
ربي إني مسني الضر وأنت أرحم الراحمين _ 10 كالي

diakhiri dengan istighfar dan selawat ke atas nabi SAW.
Insya Allah, mudah-mudahan.